Minggu, 17 Januari 2010

DEWA, CINTA SUFISME.. !!

Pergulatan panjang anak-anak muda dibawah komando Ahmad Dhani, telah menjadi barisan dengan sayap-sayapnya yang mengepak. Barisan Laskar Cinta, bagai "Ababil" yang menyentak kesadaran kaum muda di negeri ini, yang begitu lama dikukung oleh kekuatan, kekuasaan, diktatorisme yang memberangus cinta dan kebebasan.

Dewa, lalu menjadi ikon yang begitu kokoh, setelah tahun demi tahun dalam pencarian "Sarang Cinta" dan "Perdamaian". Lalu sarang-sarang lain yang dihuni oleh mereka yang terganggu kedatangan barisan Laskar Cinta ini, tiba-tiba menggeliat,
bah… bedebah. Lambang agung Dewa harus dikoyak, karena lambang itu tak layak untuk dijadikan symbol Laskar Cinta, apalagi Laskar ini tidak mencerminkan keislaman, yang dianggap milik mereka, sesuatu yang diagungkan mereka.

Sungguh, sebagaimana sebuah revolusi yang menggugat kemapanan, mengoyak demagog dan berhala, memberangus egoisme atas nama Tuhan dan agama, tiba-tiba, adalah Dewa yang menggelorakan sebuah konser revolusioner itu. Pertama-tama begitu terganggu hadirnya Dewa, ketika sebuah konser diselenggarakan sebuah TV swasta, dengan tidak sengaja menggelar karpet berlambang kaligrafi, yang
konon, mengandung nama Allah. Tiba-tiba seorang Ustadz Wahfiyudin melayangkan protes keras, karena Dewa dianggap menginjak-injak kaligrafi "Allah", lalu beruntun menjadi gelombang protes, dengan teriakan panjang, FPI (Front Pembela Islam) yang dikomandoi Habib Riziq menggugatnya.

Berantai pula gugatannya, ketika simbol Dewa yang dikira Kaligrafi bertulis Allah itu jadi lebel kasetnya.
Rupanya,tudingan bahwa Kaligrafi itu, pun masih kontroversi. Jangan-jangan guratan-guratan daun di pinggir jalan kalau di amat-amati bisa dikait-kaitkan dengan lafadz Allah, bentuk kaca mobil, juga bisa
dikaitkan dengan model kaligrafi, atau apa saja. Susul menyusul teriakan di pinggir jalan bermunculan, memanfaatkan momentum ini, yang mulai mempersoalkan teologi Dewa sampai tudingan sebagai antek asing di negeri ini. Entah, apa tujuannya, dan siapa di belakang mereka.

Tentu kisah kontroversi ini melibatkan lembaga peradilan, ramai-ramai melaporkan Dewa. Komandan
Dewa, Dhani Ahmad pun sudah meminta maaf jika memang dianggap salah oleh mereka yang menganggapnya berdosa. "Saya, Dhani ahmad, Once, Andra, Yuke, Tyo, atas nama Dewa meminta maaf atas kecerobohan yang tidak kami sengaja, yang mungkin menyakitkan sebagian umat Islam."


Masih ingat khan cerita diatas ???


Catatan ini lebih menyoroti perjalanan spiritual Dewa yang begitu unik. Semua itu berporos pada Dhani Ahmad, sang komandan. Dhani begitu tergila-gila dengan pesan-pesan agung para Auliya’, para Sufi besar, seperti Ibnu Araby, Al-Ghazaly, Jalaluddin Ruumy, Ibnul Faridl, dan bahkan Al-Hallaj.

Untuk menabuh genderang dalam konser jiwanya, Dhani mulai mendekati para Ulama Sufi, para Kyai, dan para Mursyid Thariqat Sufi. Tokoh-tokoh Sufi itu turut membimbing Dhani dalam kontemplasi ruhaninya, sampai akhirnya terekspresikan dalam seluruh syair-syair cintanya yang begitu dahsyat, dan teraksentuasikan dalam lirik-lirik lagu yang melodius.

Dewa, diam-diam, menjadi symbol baru bagi sebuah musik pop modern untuk anak-anak muda, dengan dua kepak sayapnya yang membubung ke langit-langit jiwa kaum muda. Sayap satunya mengepakkan pesan-pesan Cinta kaum Sufi yang agung, satu sayap lainnya mengepakkan bahasa-bahasa cinta dalam arti paling manusiawi.



Ini mengingatkan standar ganda dalam kisah Laila dan Majnun, atau pun Syair-syair Sufi Ibnul Faridl yang terkenal dengan sebutan Si Pangeran Cinta. Gambaran nuansa Cinta dalam Laila Majnun maupun Ibnul Faridl, sulit dibedakan apakah cinta yang dalam terhadap sesama manusia, ataukah sesungguhnya ingin menggambarkan Cinta Ilahi yang hakiki. Dua mosaik yang berhadapan itu, tidak terlalu penting untuk disoalkan. Siapa pun - secara individual - berhak mengapresiasikan bahasa cinta
itu untuk menuangkan mosaik cinta terhadap sesama manusia atau terhadap Robbnya.

Faktanya para Sufi dalam kitab-kitabnya sering melukiskan Drama Cintanya dengan Allah, dengan mengutip bahasa Cinta Umru’ul Qois dalam Laila Majnun.

Coba simak syair Dewa pada lagu Atas Nama Cinta

KATAMU KAU CINTA AKU
DEMI TUHAN KAU BERSUMPAH
KATAMU KAU AKAN SETIA
DEMI TUHAN KAU BERJANJI

BEGITU MUDAH MULUTMU BERKATA
ATAS NAMAKAN TUHAN
DEMI KEPENTINGANMU


ATAS NAMA CINTA SAJA
JANGAN BAWA…NAMA TUHAN

APAPUN CARA KAU TEMPUH
UNTUK DAPATKAN YANG KAU MAU
MESKI KAU HARUS JUAL MURAH
AYAT-AYAT SUCI TUHAN.



Lirik ini sangat menusuk kemunafikan dan kefasikan gerakan-gerakan yang sungguh mengatasnamakan Tuhan, atas nama Allah, atas nama Islam, tetapi diam-diam menyimpan kebusukan yang - sekedar jadi sampah dan limbah pun - tak layak dihadapkan di pentas sejarah peradaban Islam.

Dewa mengingatkan pula, bagaimana orang-orang yang memadu kasih terhadap sesama manusia, seringkali berselingkuh, bahkan atas Nama sumpah Demi Tuhan, untuk menutupi cacat-cacat cintanya, dan kesetiaannya. Sungguh mempermainkan cinta, atas nama apa saja, sangat ternoda.

Dewa, dengan Laskar Cintanya, lalu seperti ababil yang menyambar-nyambar, melemparkan kerikil-kerikil, menghantam mereka yang yang dikuasai oleh Nafsu Abrahah modern. Dewa sembunyikan senjatanya yang ampuh, dalam bungkus lagu dan gelora musik, siapa tahu, tiba-tiba kelak kemunafikan,
kezaliman, kefasikan terkoyak bagai daun-daun yang terkoyak oleh ulat-ulat.



Inilah sebuah momentum revolusi DEWA dimana dia tidak sekedar berkarya musik tetapi lebih mengutamakan karya - karya yang bergizi tinggi. Sebuah karya cinta yang lebih dalam lebih dalam dari palung samudera. Lebih luas dari jagat raya. Dan lebih tinggi dari langit di angkasa.


Dan karena DEWA lah, adalah awal sebuah perjalanan panjang dalam hidupku dimulai untuk mencari cinta dan menyebarkan cinta, kasih sayang.. :-)


SALAM CINTA

0 komentar:

Followers

Mbh