Mahesa ibnu rumli Mengundang Anda untuk Memenangkan Rp500, 00 Pulsa Gratis

post on: Jumat, 30 Mei 2014
Hai,

Mahesa ibnu rumli mengundang Anda untuk mendapatkan pulsa gratis di mCent. Lengkapi penawaran 'Is It Hot?' untuk mendapatkan Rp500,00 dalam bentuk pulsa gratis.

Klik di sini untuk memulai https://fb.mcent.com/ref/YAAYUC/?mref=rfgm

Di mCent Anda dapat mengikuti survei, mengunduh aplikasi, menonton video, mereferensikan teman, mengikuti kontes, dan banyak lagi untuk mendapatkan pulsa gratis bagi ponsel Anda.

Terima kasih,
Tim mCent

(c) 2014 mCent
883 Boylston Street, Boston, MA, 02116, U.S.A.

Email ini telah dikirim dari alamat email yang tidak dimonitor. Harap jangan membalas pesan ini. Kami tidak dapat menanggapi balasan. Silakan mengirim email ke support@mcent.com jika Anda memiliki pertanyaan apa pun.

Jika Anda memilih untuk tidak menerima undangan dari mCent, silakan berhenti berlangganan di sini: http://email.txteagle.com/wf/unsubscribe?upn=uh7b-2BJ4Ns11Q6Z2RvmspaWJutLzl0XbWsciKxnUFqhhsN0OBnqrxEwQtU1plvwFNiSgQdx0hBonkK52oX1yKXrr1jfc7gf5tFDq9rAQ9VzRYrmio3kU6UWvQvlEmb3m4PmmfbqxNw56MinvS9DFrBjxRRMMerkqfjFQx0ix9fja9uElPs-2FyeC3ZpA7dZM9BeO0A-2FjFhZOlzrMr0siF90GbSP4vd-2BBnnSHUl2kHdaXPypKi5ZLdr7juVRpbUNaU5kogkeAvZVXJoDet3Y-2FPeawFXXoS9o1niBETWNp53z6AQ-3D

DAMPAK BURUK DARI MAKSIAT/PERBUATAN DOSA YANG DILAKUKAN SEORANG HAMBA

post on: Selasa, 13 Agustus 2013
Bismillaah....



kitab *ad-Daa' wa ad-Dawaa'* (*الداء والدواء*) salah satu kitab tasawuf
karya Imam Ibnu Qoyyim al-Jauziyah rahimahullah. Kitab ini banyak membahas
tentang penyakit hati dan obatnya, salah satunya adalah tentang pengaruh
maksiat yang bisa dirasakan oleh seseorang yang melakukannya. Apa saja
pengaruh maksiat bagi diri? Berikut yang tertulis di kitab *ad-Daa' wa
ad-Dawaa'*.



*1. Menghalangi Ilmu (حرمان العلم)*

**

Ilmu adalah cahaya yang diletakkan Allah di dalam hati, sedangkan maksiat
memadamkan cahaya tersebut.



Imam as-Syafi'i duduk di depan Imam Malik. Dia membacakan sesuatu yang
membuat Imam Malik kagum. Imam Malik sangat mengagumi kecepatannya dalam
menangkap pelajaran, kecerdasannya, dan pemahamannya yang sempurna. Imam
Malik berkata, "Aku melihat, Allah telah meletakkan cahaya dalam hatimu.
Jangan padamkan cahaya itu dengan kegelapan maksiat (*إني أرى الله قد ألقى
على قلبك نورا، فلا تطفئه بظلمة المعصية*)".



Imam asy-Syafi'i rahimahullah berkata:

"Saya mengeluhkan jeleknya hafalanku kepada Waki' (*شكوت إلى وكيع سوء حفظي*
);

Ia menasihatiku untuk meninggalkan maksiat (*فأرشدني إلى ترك المعاصي*);

Ia berkata, 'ketahuilah bahwa ilmu itu adalah keutamaan, (*وقال اعلم بأن
العلم فضل*);

Dan keutamaan dari Allah tidak diberikan kepada pelaku maksiat' (*وفضل الله
لا يؤتاه عاصي*)."



*2. Menghalangi Rezeki (حرمان الرزق)*

**

Dalam *Musnad* dikatakan, "Sesungguhnya seorang hamba tidak mendapatkan
rezeki karena dosa yang dikerjakannya (*إن العبد ليحرم الرزق بالذنب يصيبه*
)."



Taqwa kepada Allah dapat mendatangkan rezeki, sementara meninggalkan
ketaqwaan bisa mendatangkan kefakiran dan kemiskinan.



*3. Menimbulkan Keresahan dalam Hati Antara Dirinya dengan Allah (وحشة
يجدها العاصي في قلبه بينه وبين الله)*

**

Karena keresahan ini, ia tak mendapatkan kenikmatan asasi.
Kenikmatan-kenikmatan dunia dan seisinya tidak akan mampu mengatasi
keresahan dalam hati. Namun, keresahan ini hanya dirasakan oleh orang yang
hatinya masih hidup. Orang yang mati tidak dapat merasakan sakit yang
ditimbulkan oleh luka.



*4. Menimbulkan Keresahan Ketika Dirinya Bersama dengan Orang Lain,
Terutama Bersama Orang-orang yang Baik (الوحشة التي تحصل له بينه وبين
الناس، ولاسيما أهل الخير منهم)*

**

Orang yang resah hatinya akan menjauhkan diri dari lingkungan yang baik. Ia
tak mendapatkan manfaat dari orang-orang yang baik. Dan ia akan mendekati
kelompok setan (*حزب الشيطان*), sekaligus semakin menjauh dari kelompok
orang-orang yang dekat dengan Allah (*حزب الرحمن*). Ini akan terus terjadi
dan semakin parah, kecuali ia memilih meninggalkan maksiat.



*5. Mendatangkan Kesulitan dalam Urusan-urusannya (تعسير أموره عليه)*

**

Kemaksiatan menjadikan seseorang menjumpai banyak kesulitan. Ia tak
menemukan jalan pemecahan atau jalan pemecahan tersebut sangat sulit
didapatkan. Orang yang bertaqwa kepada Allah akan mendapatkan keringanan,
sedangkan orang yang tidak bertaqwa akan mendapatkan kesulitan dari Allah
dalam setiap urusannya.



*6. Menimbulkan Kegelapan dalam Hati (ظلمة يجدها في قلبه)*

**

Kegelapan dalam hati akan dirasakan oleh seseorang seperti gelapnya malam.
Kegelapan di dalam hati akibat maksiat laksana kegelapan indrawi yang
menutupi penglihatan matanya. Ketaatan adalah cahaya, dan kemaksiatan
adalah kegelapan. Setiap kali kegelapan menguat, semakin bingunglah ia
hingga jatuh ke dalam bid'ah, kesesatan dan hal-hal yang membinasakan, dan
ia tidak merasakan hal itu.



'Abdullah ibn 'Abbas radhiyallahu 'anhuma berkata, "Sesungguhnya untuk
kebaikan ada sinar pada wajah, cahaya pada hati, kelapangan pada rezeki,
kekuatan pada badan, dan kecintaan dari hati banyak orang terhadap dirinya.
Adapun perbuatan buruk menimbulkan warna hitam pada wajah, kegelapan dalam
kubur dan hati, kelemahan pada badan, kekurangan rezeki, dan rasa benci
kepadanya di hati banyak orang. (*إن للحسنة ضياء في الوجه، ونورا في القلب،
وسعة في الرزق، وقوة في البدن، ومحبة في قلوب الخلق، وإن للسيئة سوادا في
الوجه، وظلمة في القبر والقلب، ووهنا في البدن، ونقصا في الرزق، وبغضة في قلوب
الخلق*)."



*7. Melemahkan Hati dan Badan (توهن القلب والبدن)*

**

Kelemahan pada hati merupakan hal yang nyata. Maksiat akan terus-menerus
melemahkannya hingga habislah kehidupannya. Adapun kelemahan pada badan,
maka sesungguhnya kekuatan orang mukmin itu teletak pada hati, jika hatinya
kuat maka badannya pun akan menguat. Sedangkan orang *faajir*, meskipun
berbadan kuat, sesungguhnya ia paling lemah. Saat memerlukan kekuatan, ia
dikhianati oleh kekuatannya sendiri yang sangat diperlukannya.

Bayangkan kekuatan badan orang Persia dan Romawi dapat mengelabui mereka,
padahal kekuatan badan itulah yang paling mereka andalkan. Mereka akhirnya
dikalahkan oleh orang-orang yang beriman yang memiliki kekuatan badan dan
hati.



*8. Menghalangi Ketaatan (حرمان الطاعة)*

**

Hukuman bagi pendosa adalah terhalang dan terputusnya ia dari semua jalan
ketaatan kepada Allah. Padahal satu ketaatan lebih baik dari dunia dan
seisinya. Ibaratnya, seperti seseorang yang makan suatu makanan yang
mendatangkan penyakit yang akut, yang akhirnya mencegahnya dari berbagai
macam makanan yang lezat dan baik. *Wallaahul musta'aan*.



*9. Mengurangi Umur dan Melenyapkan Keberkahannya (تقصر العمر وتمحق بركته)*

**

Sesungguhnya kebaikan menambah umur, sedangkan kemaksiatan mengurangi umur.
Ulama berbeda pendapat mengenai hal ini. Sebagian mengatakan bahwa maksud
kurangnya umur orang yang suka berbuat maksiat adalah hilangnya keberkahan
umur tersebut. Ini benar dan merupakan bagian dari pengaruh kemaksiatan
bagi diri.

Sebagian yang lain mengatakan bahwa maksiat benar-benar akan mengurangi
umur, sebagaimana berkurangnya rezeki. Ada juga yang berpendapat bahwa
maksudnya adalah kehidupan hati, oleh karena itu Allah menyatakan orang
kafir sebagai orang mati, bukan orang yang hidup. Sebagaimana yang Ia
sebutkan di surah an-Nahl ayat 21:

*أموت غير أحياء*

**

Kesimpulannya, bila seorang hamba berpaling dari Allah ta'ala dan sibuk
dengan kemaksiatan, lenyaplah kehidupannya yang hakiki. Akhirnya ia
menyesal dan berkata sebagaimana yang dinyatakan dalam surah al-Fajr ayat
24:

*يليتني قدمت لحياتي*



Alhamdulillaah....

DOSA HATI LEBIH BERBAHAYA (KAJIAN TASAWUF)

post on: Senin, 15 Juli 2013
Dosa hati lebih berbahaya dibandingkan yang lainnya, karena:



*Pertama, ia langsung berkaitan dengan hati. Qalbu adalah hakekat manusia
itu sendiri. Manusia bukanlah sekedar makhluk terbungkus jasmani yang
terbuat dari tanah. Hanya makan dan minum tetapi ia menyimpan satu mutiara
yaitu ruh, yaitu kalbu, yaitu hati.*



Berkaitan dengan ini, Rasulullah SAW bersabda:



ألا إن في الجسد مضغة، إذا صلحت صلح الجسد كله، وإذا فسدت فسد الجسد كله؛ ألا
وهي القلب



"*Ketahuilah, bahwa di dalam jasad ada segumpal darah. Jika ia baik, maka
akan baik seluruh tubuh, dan jika ia rusak, maka akan rusak seluruh tubuh.
Ketahuilah, ia adalah hati."*

* *
إن الله لا ينظر إلى أجسامكم وصوركم، ولكن ينظر إلى قلوبكم وأعمالكم



*"Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad dan bentuk kalian, tetapi
Ia melihat pada hati dan amal perbuatan kalian."*



Bahkan satu-satunya jalan untuk sukses di kehidupan akhirat, adalah
selamatnya hati dari penyakit yang membinasakannya. Allah SWT berfirman:



ولا تخزني يوم يبعثون يوم لا ينفع مال ولا بنون إلا من أتى الله بقلب سليم



"*dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan, (yaitu)
di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna, kecuali orang-orang
yang menghadap Allah dengan hati yang bersih." *(Asy-Syu'ara ayat 87-89)



Selamatnya hati yakni selamat dari kemusyrikan yang nampak ataupun yang
tersembunyi. Selamat dari kemunafikan besar maupun kecil. Selamat dari rasa
sombong, hasud, iri dengki dan lain sebagainya.



*Kedua, maksiat hati lebih bahaya karena ia langsung mengarahkan anggota
tubuh yang lain untuk melakukannya.*



Kufur misalnya, kadang kala didorong oleh rasa hasud didalam hati. Seperti
yang terjadi pada kaum yahudi. Firman Allah:



ود كثير من أهل الكتاب لو يردونكم من بعد إيمانكم كفارا حسدا من عند أنفسهم من
بعد ما تبين لهم الحق



*"Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan
kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul)
dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran."* (QS.
Baqarah ayat: 109)



Ia juga mendorong kepada kesombongan seperti yang terjadi pada diri Fir'aun
dan pendukungnya:



وجحدوا بها واستيقنتها أنفسهم ظلما وعلوا فانظر كيف كان عاقبة المفسدين



"*Dan mereka mengingkarinya karena kezaliman dan kesombongan (mereka)
padahal hati mereka meyakini (kebenaran)nya. Maka perhatikanlah betapa
kesudahan orang-orang yang berbuat kebinasaan*." (QS. An-Naml: ayat 14)



Demikian pula hasud dan iri dengki dalam hati bahkan bisa membuat pelakunya
tega menghabisi nyawa orang lain seperti yang terjadi pada kisah Habil dan
Qabil:



إذ قربا قربانا فتقبل من أحدهما ولم يتقبل من الآخر قال لأقتلنك قال إنما
يتقبل الله من المتقين



"*Ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dari salah seorang
dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia
berkata (Qabil): "Aku pasti membunuhmu!." Berkata Habil: "Sesungguhnya
Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa." *(QS.
Al-Maidah: ayat 27)



*Ketiga, pada kebiasaanya, dosa dan maksiat yang zahir sebabnya adalah
lemahnya iman dan sifat alpa sehingga pelakunya mudah untuk segera
melakukan taubat. Berbeda dengan dosa akibat hati yang rusak.*



Dosa yang dilakukan Adam as dan Hawa karena lalai dan termakan tipuan Iblis
yang merayu untuk memakan buah khuldi yang dilarang. Oleh itu, mereka
berdua segera menyadari kesalahan dan cepat-cepat meminta ampun pada Allah
swt.



قالا ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين



"Keduanya berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri,
dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami,
niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi." (QS: Al-A'raf ayat
23)



Akibatnya, Allah swt dengan mudah memaafkan dan menerima taubat mereka:



فتلقى آدم من ربه كلمات فتاب عليه إنه هو التواب الرحيم



*"Keduanya berkata: Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya,
maka Allah menerima taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi
Maha Penyayang."* (QS. Al-Baqarah ayat 37)



Ini berbeda dengan Iblis. Dosa yang dilakukannya adalah dosa hati, yaitu
abai pada perintah Allah dan menyombongkan dirinya.



قال يا إبليس ما منعك أن تسجد لما خلقت بيدي أستكبرت أم كنت من العالين قال
أنا خير منه خلقتني من نار وخلقته من طين



*"Allah berfirman: "Hai iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada
yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku. Apakah kamu menyombongkan
diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi?." *(QS.
Shad ayat 75-76)



Oleh itu, balasan bagi Iblis adalah:



قال فاخرج منها فإنك رجيم وإن عليك اللعنة إلى يوم الدين



"*Allah berfirman: "Maka keluarlah kamu dari surga; sesungguhnya kamu
adalah orang yang terkutuk, Sesungguhnya kutukan-Ku tetap atasmu sampai
hari pembalasan."* (QS. Shad ayat 77-78)



*Keempat, ganjaran bagi pelaku maksiat hati lebih dahsyat daripada pelaku
maksiat anggota tubuh.*



Rasulullah saw bersabda:



لا يدخل الجنة من كان في قلبه مثقال ذرة من كبر



"*Tidak akan masuk surga orang yang di dalam hatinya ada kesombongan
walaupun seberat biji zarrah." *

* *

* *Demikian pula Nabi Muhammad mengatakan "jangan marah" sebanyak tiga kali
kepada sahabat yang meminta wasiat kepada beliau.

Karakter Tawassuth, Tawazun, I'tidal, dan Tasamuh dalam Aswaja

post on: Jumat, 14 Juni 2013
Ada tiga ciri utama ajaran Ahlussunnah wal Jamaah atau kita sebut dengan
Aswaja yang selalu diajarkan oleh Rasulullah SAW dan para sahabatnya:

Pertama, at-tawassuth atau sikap tengah-tengah, sedang-sedang, tidak ekstrim
kiri ataupun ekstrim kanan. Ini disarikan dari firman Allah SWT:


وَكَذَلِكَ جَعَلْنَاكُمْ أُمَّةً وَسَطاً لِّتَكُونُواْ شُهَدَاء عَلَى
النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيداً


Dan demikianlah kami jadikan kamu sekalian (umat Islam) umat pertengahan
(adil dan pilihan) agar kamu menjadi saksi (ukuran penilaian) atas (sikap
dan perbuatan) manusia umumnya dan supaya Allah SWT menjadi saksi (ukuran
penilaian) atas (sikap dan perbuatan) kamu sekalian. (QS al-Baqarah: 143).

Kedua at-tawazun atau seimbang dalam segala hal, terrnasuk dalam penggunaan
dalil 'aqli (dalil yang bersumber dari akal pikiran rasional) dan dalil
naqli (bersumber dari Al-Qur'an dan Hadits). Firman Allah SWT:


لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَأَنزَلْنَا مَعَهُمُ
الْكِتَابَ وَالْمِيزَانَ لِيَقُومَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ


Sunguh kami telah mengutus rasul-rasul kami dengan membawa bukti kebenaran
yang nyata dan telah kami turunkan bersama mereka al-kitab dan neraca
(penimbang keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. (QS
al-Hadid: 25)

Ketiga, al-i'tidal atau tegak lurus. Dalam Al-Qur'an Allah SWT berfirman:


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ كُونُواْ قَوَّامِينَ لِلّهِ شُهَدَاء
بِالْقِسْطِ وَلاَ يَجْرِمَنَّكُمْ شَنَآنُ قَوْمٍ عَلَى أَلاَّ تَعْدِلُواْ
اعْدِلُواْ هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى وَاتَّقُواْ اللّهَ إِنَّ اللّهَ خَبِيرٌ
بِمَا تَعْمَلُونَ


Wahai orang-orang yang beriman hendaklah kamu sekalian menjadi orang-orang
yang tegak membela (kebenaran) karena Allah menjadi saksi (pengukur
kebenaran) yang adil. Dan janganlah kebencian kamu pada suatu kaum
menjadikan kamu berlaku tidak adil. Berbuat adillah karena keadilan itu
lebih mendekatkan pada taqwa. Dan bertaqwalah kepada Allah, karena
sesungguhnya Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (QS al-Maidah:
8)[image:
8)]

Selain ketiga prinsip ini, golongan Ahlussunnah wal Jama'ah juga mengamalkan
sikap tasamuh atau toleransi. Yakni menghargai perbedaan serta menghormati
orang yang memiliki prinsip hidup yang tidak sama. Namun bukan berarti
mengakui atau membenarkan keyakinan yang berbeda tersebut dalam meneguhkan
apa yang diyakini. Firman Allah SWT:


فَقُولَا لَهُ قَوْلاً لَّيِّناً لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَى


Maka berbicaralah kamu berdua (Nabi Musa AS dan Nabi Harun AS) kepadanya
(Fir'aun) dengan kata-kata yang lemah lembut dan mudah-mudahan ia ingat dan
takut. (QS. Thaha: 44)

Ayat ini berbicara tentang perintah Allah SWT kepada Nabi Musa AS dan Nabi
Harun AS agar berkata dan bersikap baik kepada Fir'aun. Al-Hafizh Ibnu
Katsir (701-774 H/1302-1373 M) ketika menjabarkan ayat ini mengatakan,
"Sesungguhnya dakwah Nabi Musa AS dan Nabi Harun AS kepada Fir'aun adalah
menggunakan perkataan yang penuh belas kasih, lembut, mudah dan ramah. Hal
itu dilakukan supaya lebih menyentuh hati, lebih dapat diterima dan lebih
berfaedah". (Tafsir al-Qur'anil 'Azhim, juz III hal 206).

Dalam tataran praktis, sebagaimana dijelaskan KH Ahmad Shiddiq bahwa
prinsip-prinsip ini dapat terwujudkan dalam beberapa hal sebagai berikut:
(Lihat Khitthah Nahdliyah, hal 40-44)

1. Akidah.
a. Keseimbangan dalam penggunaan dalil 'aqli dan dalil naqli.
b. Memurnikan akidah dari pengaruh luar Islam.
c. Tidak gampang menilai salah atau menjatuhkan vonis syirik, bid'ah apalagi
kafir.

2. Syari'ah
a. Berpegang teguh pada Al-Qur'an dan Hadits dengan menggunanakan metode
yang dapat dipertanggung­jawabkan secara ilmiah.
b. Akal baru dapat digunakan pada masalah yang yang tidak ada nash yang
je1as (sharih/qotht'i).
c. Dapat menerima perbedaan pendapat dalam menilai masalah yang memiliki
dalil yang multi-interpretatif (zhanni).

3. Tashawwuf/ Akhlak
a. Tidak mencegah, bahkan menganjurkan usaha memperdalam penghayatan ajaran
Islam, selama menggunakan cara-cara yang tidak bertentangan dengan
prinsip-prinsip hukum Islam.
b. Mencegah sikap berlebihan (ghuluw) dalam menilai sesuatu.
c. Berpedoman kepada Akhlak yang luhur. Misalnya sikap syaja'ah atau berani
(antara penakut dan ngawur atau sembrono), sikap tawadhu' (antara sombong
dan rendah diri) dan sikap dermawan (antara kikir dan boros).

4. Pergaulan antar golongan
a. Mengakui watak manusia yang senang berkumpul dan berkelompok berdasarkan
unsur pengikatnya masing-masing.
b. Mengembangkan toleransi kepada kelompok yang berbeda.
c. Pergaulan antar golongan harus atas dasar saling menghormati dan
menghargai.
d. Bersikap tegas kepada pihak yang nyata-nyata memusuhi agama Islam.

5. Kehidupan bernegara
a. NKRI (Negara Kesatuan Republik Indanesia) harus tetap dipertahankan
karena merupakan kesepakatan seluruh komponen bangsa.
b. Selalu taat dan patuh kepada pemerintah dengan semua aturan yang dibuat,
selama tidak bertentangan dengan ajaran agama.
c. Tidak melakukan pemberontakan atau kudeta kepada pemerintah yang sah.
d. Kalau terjadi penyimpangan dalam pemerintahan, maka mengingatkannya
dengan cara yang baik.

6. Kebudayaan
a. Kebudayaan harus ditempatkan pada kedudukan yang wajar. Dinilai dan
diukur dengan norma dan hukum agama.
b. Kebudayaan yang baik dan ridak bertentangan dengan agama dapat diterima,
dari manapun datangnya. Sedangkan yang tidak baik harus ditinggal.
c. Dapat menerima budaya baru yang baik dan melestarikan budaya lama yang
masih relevan (al-­muhafazhatu 'alal qadimis shalih wal akhdu bil jadidil
ashlah).

7. Dakwah
a. Berdakwah bukan untuk menghukum atau memberikan vonis bersalah, tetapi
mengajak masyarakat menuju jalan yang diridhai Allah SWT.
b. Berdakwah dilakukan dengan tujuan dan sasaran yang jelas.
c. Dakwah dilakukan dengan petunjuk yang baik dan keterangan yang jelas,
disesuaikan dengan kondisi dan keadaan sasaran dakwah.



KH Muhyidin Abdusshomad
Pengasuh Pesantren Nurul Islam, Ketua PCNU Jember

KHILAFAH DI MATA Dr. Nadirsyah Hosen (Dosen Islamic Law di Univ. of Wollongong, Australia)

post on: Selasa, 04 Juni 2013
Biar diskusinya makin hangat...saya bikin saja dalam bentuk tanya-jawab.
Pertanyaan saya munculkan dan kemudian saya berikan jawabannya. Semoga
bermanfaat.



salam,

=nadir=



*1. Wajibkah mendirikan khilafah?*

* *

*Tidak wajib! Yang wajib itu adalah memiliki pemimpin, yang dahulu disebut
khalifah*, kini bebas saja mau disebut ketua RT, kepala suku, presiden,
perdana menteri, etc. *Ada pemelintiran seakan-akan para ulama mewajibkan
mendirikan khilafah, padahal arti kata "khilafah" dalam teks klasik tidak
otomatis bermakna sistem pemerintahan Islam (SPI) yang dipercayai oleh para
pejuang pro-khilafah.*



Masalah kepemimpinan ini simple saja: " *Nabi mengatakan kalau kita pergi
bertiga, maka salah satunya harus ditunjuk jadi pemimpin*". Tidak ada nash
yang qat'i di al-Qur'an dan Hadis yang mewajibkan mendirikan SPI (baca:
khilafah ataupun negara Islam). Yang disebut "khilafah" sebagai SPI itu
sebenarnya hanyalah kepemimpinan yang penuh dengan keragaman dinamika dan
format. Tidak ada format kepemimpinan yang baku.



*2. Bukankah ada Hadis yang mengatakan khilafah itu akan berdiri lagi di
akhir zaman?*



Para pejuang berdirinya khilafah percaya bahwa Nabi telah menjanjikan akan
datangnya kembali khilafah di akhir jaman nanti. Mereka menyebutnya dengan
khilafah 'ala minhajin nubuwwah. Ini dalil pegangan mereka:



"*Adalah masa Kenabian itu ada di tengah tengah kamu sekalian, adanya atas
kehendak Allah, kemudian Allah mengangkatnya apabila Ia menghendaki untuk
mengangkatnya. Kemudian adalah masa Khilafah yang menempuh jejak kenabian
(Khilafah 'ala minhajin nubuwwah), adanya atas kehendak Allah. Kemudian
Allah mengangkatnya (menghentikannya) apabila Ia menghendaki untuk
mengangkatnya.*

*Kemudian adalah masa Kerajaan yang menggigit (Mulkan 'Adldlon), adanya
atas kehendak Allah. Kemudian Allah mengangkatnya apabila Ia menghendaki
untuk mengangkatnya. Kemudian adalah masa Kerajaan yang menyombong (Mulkan
Jabariyah), adanya atas kehendak Allah. Kemudian Allah mengangkatnya,
apabila Ia menghendaki untuk mengangkatnya.*

*Kemudian adalah masa Khilafah yang menempuh jejak Kenabian (Khilafah 'ala
minhajin nubuwwah). Kemudian beliau (Nabi) diam*." (Musnad Ahmad:IV/273) .



*Cukup dengan berpegang pada dalil di atas, para pejuang khilafah menolak
semua argumentasi rasional mengenai absurd-nya sistem khilafah*. Mereka
menganggap kedatangan kembali sistem khilafah adalah sebuah keniscayaan.
Ada baiknya kita bahas saja dalil di atas.



Salah satu rawi Hadis di atas bernama Habib bin Salim. *Menurut Imam
Bukhari, "fihi nazhar"*. Inilah sebabnya imam Bukhari tidak pernah menerima
hadis yang diriwayatkan oleh Habib bin Salim tsb. *Di samping itu, dari 9
kitab utama (kutubut tis'ah) hanya Musnad Ahmad yang meriwayatkan hadis
tsb. Sehingga "kelemahan" sanad hadis tsb tidak bisa ditolong.*



Rupanya Habib bin salim itu memang cukup "bermasalah" . Dia membaca hadis
tsb di depan khalifah 'umar bin abdul aziz utk menjustifikasi bhw
kekhilafahan 'umar bin abdul azis merupakan khilafah 'ala minhajin
nubuwwah. Saya menduga kuat bhw Habib mencari muka di depan khalifah karena
sebelumnya ada sejumlah hadis yang mengatakan:

"*setelah kenabian akan ada khilafah 'ala minhajin nubuwwah, lalu akan
muncul para raja*."



Hadis ini misalnya diriwayatkan oleh thabrani *(dan dari penelaahan saya
ternyata sanadnya majhul)*. Saya duga hadis thabrani ini muncul pada masa
mu'awiyah atau yazid sebagai akibat pertentangan politik saat itu.



*"Khilafah 'ala minhajin nubuwwah" di teks thabrani ini me-refer ke khulafa
al-rasyidin, lalu "raja" me-refer ke mu'awiyah dkk. Tapi tiba-tiba muncul
umar bin abdul azis --dari dinasti umayyah—yang baik dan adil. Apakah
beliau termasuk "raja" yg ngawur dlm hadis tsb?*



Maka muncullah Habib bin Salim yg bicara di depan khalifah Umar bin Abdul
Azis bhw hadis yg beredar selama ini tidak lengkap. Menurut versi Habib,
setelah periode para raja, akan muncul lagi khilafah 'ala minhajin
nubuwwah--> dan ini merefer ke umar bin abdul azis.* Jadi nuansa politik
hadis ini sangat kuat.*



Repotnya,* term khilafah 'ala minhajin nubuwwah yg dimaksud oleh Habib
(yaitu Umar bin abdul azis) sekarang dipahami oleh Hizbut Tahrir (dan
kelompok sejenis) sebagai jaminan akan datangnya khilafah lagi di kemudian
hari. Mereka pasti repot menempatkan umar bin abdul azis dalam urutan di
atas tadi: kenabian, khilafah 'ala mihajin nubuwwah periode pertama (yaitu
khulafa al-rasyidin) , lalu para raja, dan khilafah 'ala minhajin nubuwwah
lagi. Kalau khilafah 'ala minhajin nubuwwah periode yg kedua baru muncul di
akhir jaman maka umar bin abdul azis termasuk golongan para raja yang
ngawur :-)*



Saya kira kita memang harus *bersikap kritis terhadap hadis-hadis berbau
politik*. Sayangnya sikap kritis ini yang sukar ditumbuhkan di kalangan
para pejuang khilafah.



*3. Bukankah khilafah adalah solusi dari masalah ummat? Selama ummat islam
mengadopsi sistem kafir (demokrasi) maka ummat Islam tidak akan pernah jaya?
*



Di sinilah letak perbedaannya: sistem khilafah itu dianggap sempurna,
sedangkan sistem lainnya (demokrasi, kapitalis, sosialis, dll) adalah
buatan manusia. Kalau kita menemukan contoh "jelek"



dalam sejarah Islam, maka kita buru-buru bilang, *"yang salah itu
manusianya, bukan sistem Islamnya!"*. Tapi kalau kita melihat contoh
"jelek" dalam sistem lain, kita cenderung untuk bilang, *"demokrasi hanya
menghasilkan kekacauan!"*. Jadi, yang disalahkan adalah demokrasinya. *Ini
namanya kita sudah menerapkan standard ganda.*



Biar adil, marilah kita melihat bahwa yang disebut *sistem khilafah itu
sebenarnya merupakan sistem yang juga tidak sempurna, karena ia merupakan
produk sejarah, dimana beraneka ragam pemikiran dan praktek telah
berlangsung.* Sayangnya, karena dianggap sudah "sempurna" maka sistem
khilafah itu seolah-olah tidak bisa direformasi. Padahal banyak sekali yang
harus direformasi.



Contoh: *dalam sistem khilafah pemimpin itu tidak dibatasi periode
jabatannya (tenure). Asalkan dia tidak melanggar syariah, dia bisa berkuasa
seumur hidup.* Dalam sistem demokrasi, hal ini tidak bisa diterima.
Meskipun seorang pemimpin tidak punya cacat moral, tapi kekuasaannya
dibatasi sampai periode tertentu.



Saya maklum kenapa sistem khilafah tidak membatasi jabatan khalifah.
Soalnya pada tahun 1924 khilafah sudah bubar, padahal pada tahun 1933
(the 22nd Amendment) Amerika baru mulai membatasi jabatan presiden selama
dua periode saja. Sayangnya, buku ttg khilafah yang ditulis setelah tahun
1933 masih saja tidak membatasi periode jabatan khalifah. Itulah sebabnya
kita menyaksikan bahwa dalam sepanjang sejarah Islam, khalifah itu
naik-turun karena wafat, di

bunuh, atau dikudeta. *Tidak ada khalifah yg turun karena masa jabatannya
sudah habis.*



Contoh lainnya, sistem khilafah s*elalu mengulang-ulang mengenai konsep
baiat (al-bay`ah) dan syura.* Tapi sayang berhenti saja sampai di situ
[soalnya sudah dianggap sempurna sih :-)]. Dalam tradisi barat, electoral
systems itu diperdebatkan dan terus "disempurnakan" dalam berbagai
bentuknya. Dari mulai sistem proporsional, distrik sampai gabungan
keduanya. Begitu juga dengan sistem parlemen. Dari mulai unicameral sampai
bicameral system dibahas habis-habisan, dan perdebatan terus berlangsung
untuk menentukan sistem mana yang lebih bisa merepresentasikan suara rakyat
dan lebih bisa menjamin tegaknya mekanisme check and balance.



*Tapi kalau kita mau "melihat" ke teori barat, nanti kita dituduh
terpengaruh orientalis atau terjebak pada sistem kafir. Akhirnya kita terus
menerus memelihara teori yg sudah ketinggalan kereta.*



*4. Kalau khilafah berdiri, maka ummat islam akan bersatu. Lantas kenapa
harus ditolak? Bukankah kita menginginkan persatuan ummat?*



Sejumlah dalil mengenai persatuan ummat Islam dan kaitannya dengan khilafah
banyak dikutip oleh "pejuang khilafah" belakangan ini:

Rasulullah SAW bersabda:

* *

*"Jika dibai'at dua orang Khalifah, maka bunuhlah yang terakhir dari
keduanya." (HR. Muslim)*

* *



Bagaimana "rekaman" sejarah soal ini? Ini daftar tahun berkuasanya khilafah
yang sempat saya catat

(sila dikoreksi kalau keliru):



1. Ummayyah (661-750)

2. Abbasiyah (750-1258)

3. Umayyah II (780-1031)

3. Buyids (945-1055)

4. Fatimiyah (909-1171)

5. Saljuk (1055-1194)

6. Ayyubid (1169-1260)

7. Mamluks (1250-1517)

8. Ottoman (1280-1922)

9. Safavid (1501-1722)

10. Mughal (1526-1857)



Dari daftar di atas kita ketahui bahwa selepas masa Khulafa
al-Rasyidin, *ternyata
hanya pada masa Umayyah dan awal masa Abbasiyah saja terdapat satu khalifah
untuk semua ummat Islam.* Sejak tahun 909 (dimana Abbasiyah masih berkuasa)
telah berdiri juga kepemimpinan ummat di Egypt oleh Fatimiyyah (bahkan pada
periode Fatimiyah inilah Universitas al-Azhar Cairodibangun).



*Di masa Abbasiyah, Cordova (Andalusia) juga memisahkan diri dan punya
kekhalifahan sendiri (Umayyah II)*. Di Andalusia inilah sejarah Islam
dicatat dengan tinta emas, namun pada saat yang sama terjadi kepemimpinan
ganda di tubuh ummat, toh tetap dianggap sukses juga :-)



Pada masa Fatimiyyah di Mesir (909-1171), juga berdiri kekuasaan lainnya:
Buyids di Iran-Iraq (945-1055). Buyids hilang, lalu muncul Saljuk
(1055-1194), sementara Fatimiyah masih berkuasa di Mesir sampai 1171.
Ayubid meneruskan Fatimiyyah dengan kekuasaan meliputi Mesir dan Syria
(1169-1260). Dan seterusnya.. .silahkan diteruskan sendiri.

Jadi, sejarah menunjukkan bahwa khilafah itu tidak satu; ternyata bisa ada
dua atau tiga khalifah pada saat yang bersamaan. Siapa yang dipenggal
lehernya dan siapa yang memenggal? Mana yang sah dan mana yang harus
dibunuh?

Kita harus kritis membaca Hadis-Hadis "politik" di atas. Saya menduga kuat
Hadis semacam itu baru dimunculkan ketika terjadi pertentangan di kalangan
ummat islam sepeninggal rasul. Alih-alih bermusyawarah, spt yang
diperintahkan Qur'an, para elit Islam tempo doeloe malah melegitimasi
pertempuran berdarah dengan Hadis-Hadis semacam itu.



Sejumlah Ulama yg datang belakangan kemudian berusaha "mentakwil" makna
Hadis di atas. Mereka menyadari bahwa situasi sudah berubah, dan Islam
sudah meluas sampai ke pelosok kampung. Pernyataan Nabi di atas tidak bisa
dilepaskan dari konteks traditional- state di Madinah, dimana resources,
jumlah penduduk, dan luas wilayah masih sangat terbatas.* Cocok-kah Hadis
itu diterapkan pada saat ini?*



Berpegang teguh pada makna lahiriah Hadis di atas akan membuat darah tumpah
dimana-mana. Contoh saja, karena tidak ada aturan yg jelas, maka para ulama
berdebat, spt direkam dengan baik oleh al-Mawardi, M. Abu faris dan Wahbah
al-Zuhayli: berapa orang yg dibutuhkan utk membai'at seorang khalifah? Ada
yg bilang lima [karena Abu Bakr dipilih oleh 5 orang], tiga [dianalogikan
dengan aqad nikah dimana ada 1 wali dan 2 saksi], bahkan satu saja cukup
[Ali diba'iat oleh Abbas saja]. *Jadi, cukup 5 orang saja utk membai'at
khalifah. Aturan itu cocok untuk kondisi Madinah jaman dulu, namun
terhitung "menggelikan" untuk jaman sekarang.*



Disamping itu, urusan *"memenggal kepala" itu tidak lagi cocok dengan
situasi sekarang.* Contoh: ribut-ribut jumlah suara antara AlGore dengan
Bush 4 th lalu diselesaikan bukan dengan putusnya leher salah satu di
antara mereka. *Begitu juga Gus Dur tidak bisa meminta kepala Mega
dipenggal ketika Mega "merebut" kekuasaannya tempo hari.* Mekanisme
konstitusi yg menyelesaikan semua itu. Nah, mekanisme itu yang di jaman
dulu kagak ada. Apa kita mau balik ke jaman itu lagi?



Akhirnya, dengan adanya catatan sejarah yg menunjukkan bahwa terdapat
beberapa khalifah dalam masa yang sama, di wilayah yang berbeda, *Hadis
politik di atas sudah tidak cocok lagi diterapkan.*



*5. Jawaban anda sebelumnya seolah-olah hendak mengatakan bahwa berdirinya
khilafah justru akan menimbulkan pertumpahan darah sesama ummat islam,
bukan menghadirkan persatuan spt yang didengungkan para pejuang khilafah
saat ini. Betulkah demikian? Benarkah sejarah khilafah menunjukkan
pertumpahan darah tsb?*



Ketika Bani Abbasiyah merebut khilafah, darah tertumpah di mana-mana. Ini
"rekaman" kejadiannya:

Pasukan tentara Bani Abbas menaklukkan kota Damsyik, ibukota Bani Umayyah,
dan mereka "memainkan" pedangnya di kalangan penduduk , *sehingga membunuh
kurang lebih lima puluh ribu orang. Masjid Jami' milik Bani Umayyah, mereka
jadikan kandang kuda-kuda mereka selama tujuh puluh hari, dan mereka
menggali kembali kuburan Mu'awiyah serta Bani Umayyah lainnya. Dan ketika
mendapati jasad Hisyam bin Abdul Malik masih utuh, mereka lalu menderanya
dengan cambuk-cambuk dan menggantungkannya di hadapan pandangan orang
banyak selama beberapa **hari, kemudian membakarnya dan menaburkan
abunya.*Mereka juga membunuh setiap anak dari kalangan Bani Umayyah,
kemudian
menghamparkan permadani di atas jasad-jasad mereka yang sebagiannya masih
menggeliat dan gemetaran, lalu mereka duduk di atasnya sambil makan. Mereka
juga membunuh semua anggota keluarga Bani Umayyah yang ada di kota Basrah
dan menggantungkan jasad-jasad mereka dengan lidah-lidah mereka, kemudian
membuang mereka di jalan-jalan kota itu untuk makanan anjing-anjing.
Demikian pula yang mereka lakukan terhadap Bani Umayyah di Makkah dan
Madinah.

Kemudian timbul pemberontakan di kota Musil melawan as-Saffah yang segera
mengutus saudaranya, Yahya, untuk menumpas dan memadamkannya. Yahya
kemudian mengumumkan di kalangan rakyat: "Barangsiapa memasuki masjid
Jami', maka ia dijamin keamananya." Beribu-ribu orang secara berduyun-duyun
memasuki masjid, kemudian Yahya menugaskan pengawal-pengawalnya menutup
pintu-pintu Masjid dan menghabisi nyawa orang-orang yang berlindung mencari
keselamatan itu. Sebanyak sebelas ribu orang meninggal pada peristiwa itu.
Dan di malam harinya, Yahya mendengar tangis dan ratapan kaum wanita yang
suami-suaminya terbunuh di hari itu, lalu ia pun memerintahkan pembunuhan
atas kaum wanita dan anak-anak, sehingga selama tiga hari di kota Musil
digenangi oleh darah-darah penduduknya dan berlangsunglah selama itu
penangkapan dan penyembelihan yang tidak sedikit pun memiliki belas kasihan
terhadap anak kecil, orang tua atau membiarkan seorang laki-laki atau
melalaikan seorang wanita....



Seorang ahli fiqh terkenal di Khurasn bernama Ibrahim bin Maimum percaya
kepada kaum Abbasiyin yang telah berjanji *"akan menegakkan hukum-hukum
Allah sesuai dengan al-Qur'an dan Sunnah". Atas dasar itu ia menunjukkan
semangat yang berkobar-kobar dalam mendukung mereka, dan selama
pemberontakan itu berlangsung, ia adalah tangan kanan Abu Muslim
al-Khurasani. Namun ketika ia, setelah berhasilnya gerakan kaum Abbasiyin
itu, menuntut kepada Abu Muslim agar menegakkan hukum-hukum Allah dan
melarang tindakan-tindakan yang melanggar kitab Allah dan Sunnah
Rasul-Nya, segera ia dihukum mati oleh Abu Muslim. astaghfirullah...*



Cerita di atas bukan karangan orientalis tapi bisa dibaca di Ibn Atsir,
jilid 4, h. 333-340, al-Bidayah, jilid 10, h. 345; Ibn Khaldun, jilid 3, h.
132-133; al-Bidayah, jilid 10, h. 68; al-Thabari, jilid 6, h. 107-109.
Buku-buku ini yang menjadi rujukan Abul A'la al-Maududi ketika menceritakan
ulang kisah di atas dalam al-Khilafah wa al-Mulk.





Note:

*Yang jelas sejarah "buruk" kekhilafahan bukan hanya milik khalifah
Abbasiyah, tapi juga terjadi di masa Umayyah (sebelum Abbasiyah) dan
sesudah Abbasiyah.* Misalnya, menurut al-Maududi, dalam periode khilafah
pasca khulafa'ur rasyidin telah terjadi: perubahan aturan pengangkatan
khalifah spt yang dipraktekkan sebelumnya, perubahan cara hidup para
khalifah, perubahan kondisi baitul mal, hilangnya kemerdekaan mengeluarkan
pendapat, hilangnya kebebasan peradilan, berakhirnya pemerintah berdasarkan
syura, munculnya kefanatikan kesukuan, dan hilangnya kekuasaan hukum.



*Sejarah itu seperti cermin: ada yang baik dan ada yang buruk. Kita harus
menyikapinya secara proporsional; jangan "buruk muka, cermin
dibelah.*Sengaja saya tampilkan sisi buruknya agar kita tidak hidup
dalam
angan-angan atau nostalgia masa lalu saja, tanpa mengetahui sisi buruk masa
lalu itu.



*Ada kesan bahwa dengan menjadikan "khilafah is the (only) solution" maka
kita melupakan bahwa sebenarnya banyak kisah kelam (sebagaimana juga banyak
kisah "keemasan") dalam masa kekhilafahan itu. Jadi, mendirikan kembali
khilafah tidak berarti semua problem akan hilang dan lenyap; mungkin
kehidupan tanpa problem itu hanya ada di surga saja ^_^*



*6. Ada sejumlah kewajiban yang pelaksanaannya tidak terletak di tangan
individu rakyat. Di antaranya adalah pelaksanaan hudûd, jihad fi sabilillah
untuk meninggikan kalimat Allah, mengumpulkan zakat dan mendistribusikannya
, dan seterusnya. Sejumlah kewajiban syariat ini bergantung pada
pengangkatan Khalifah. Bukankah di sinilah letak urgensinya kita mendirikan
khilafah?*



*Cara berpikir anda itu masih menganggap khilafah itu sama dengan sebuah
sistem pemerintahan Islam [SPI},* padahal hadis-hadis yang menyinggung soal
khilafah itu hanya bicara mengenai* pentingnya mengangkat pemimpin (dan
sekarang semua negara punya pemimpin kan?).*



Kalau pertanyaannya saya tulis ulang: bukankah sebagian pelaksanaan syariat
islam membutuhkan campur tangan pemimpin? jawabannya benar,dan itulah yang
sudah dilakukan di sejumlah negara: misalnya memungut zakat, menentukan
1 Ramadan dan 1 Syawal, dst. Jadi, syariat Islam sudah bisa berjalan saat
ini tanpa harus ada khilafah.

Lha wong kita sholat, puasa, sekolah, makan, bekerja, menikah, dst adalah
bagian dari syariat Islam dan kita bisa menjalaninya meski tidak ada
khilafah dalam arti SPI. Kita menjalaninya karena pemimpin kita membebaskan
kita melakukan itu semua. Kita tidak dilarang menjalankannya.



Di saudi Arabia, tanpa ada khilafah sekalipun hukuman potongan tangan
(hudud) sudah diberlakukan. Bukan berarti saya setuju dg penerapan hudud
ini. *Saya hanya ingin menunjukkan tanpa khilafah (baca: SPI) maka syariat
Islam juga bisa diterapkan.*



*7. Apa lagi letak keberatan anda thd ide mendirikan khilafah?*

* *

Kalau khilafah berdiri maka dunia ini tidak akan damai. Perang terus
menerus. Para pejuang khilafah menerima saja mentah-mentah Hadis yang
mengungkapkan* 3 langkah dlm berurusan dengan non-muslim:*



*1. ajak mereka masuk Islam*

*2. kalau mereka enggan, suruh mereka bayar jizyah*

* 3. kalau enggan masuk Islam dan enggan bayar jizyah, maka perangilah
mereka.*

Kalau Indonesia sekarang berubah menjadi khilafah, makaSingapore, Thailand,
Philipine dan Australia akan diajak masuk Islam, atau bayar jizyah, atau
diperangi. Masya Allah!



Simak cerita Dr. Jeffrey Lang di bawah ini (yang diceritakan ulang oleh Dr
Jalaluddin Rakhmat):

*Kira-kira dua bulan setelah saya masuk Islam, mahasiswa-mahasiswa Islam di
universitas tempat saya mengajar mulai mengadakan pengajian setiap Jum'at
malam di masjid universitas. Ceramah kedua disampaikan oleh Hisyam, seorang
mahasiswa kedokteran yang sangat cerdas yang telah belajar di Amerika
selama hampir sepuluh tahun. Saya sangat menyukai dan menghormati Hisyam.
Dia berbadan agak bulat dan periang, dan mukanya tampak sangat ramah. Dia
juga mahasiswa Islam yang sangat bersemangat.*

*Malam itu Hisyam berbicara tentang tugas dan tanggungjawab seorang Muslim.
Dia berbicara panjang lebar tentang ibadah dan kewajiban etika orang yang
beriman. Ceramahnya sangat menyentuh dan telah berjalan kira-kira satu jam
ketika dia menutupnya dngan ucapan yang tidakdisangka-sangka berikut ini.*

*"Akhirnya, kita tidak dapat lupa - dan ini benar-benar penting – bahwa
sebagai orang Muslim, kita wajib untuk merindukan, dan ketika mungkin
berpartisipasi di dalamnya, yakni menggulingkan pemerintah yang tidak
Islami - di mana pun di dunia ini - dan menggantinya dengan pemerintahan
Islam."*

*"Hisyam!" Saya mencela. "Apakah anda bermaksud mengatakan bahwa warga
negara Muslim Amerika harus melibatkan diri dalam penghancuran pemerintah
Amerika? Sehingga mereka harus menjadi pasukan kelima di Amerika; suatu
gerakan revolusioner bawah tanah yang berusahauntuk menggulingkan
pemerintah? Apakah yang kamu maksudkan adalah jika seorang Amerika masuk
Islam, dia harus melibatkan diri dalam pengkhianatan politik?!"*

*Saya berfikir begitu dengan maksud memberikan Hisyam suatu skenario yang
sangat ekstrem, sehingga dapat memaksanya untuk melunakkan atau merubah
pernyataannya. Dia menundukkan pandangannya ke lantai sementara dia
merenungi pertanyaan saya sebentar. Kemudian dia menatap saya dengan suatu
ekspresi yang mengingatkan saya terhadap seorang doktor yang hendak
menyampaikan khabar kepada pesakitnya bahwa tumornya adalah tumor
berbahaya. "Ya," dia berkata, "Ya, itu benar."*

*Dr. Jeffrey Lang, muslim Amerika yang juga profesor matematik di
Universitas Kansas, menceritakan pengalaman di atas untuk menunjukkan
betapa "absurdnya" gagasan mendirikan negara Islam bagi orang Islam di
Amerika. "Bagi mereka, ide bahwa kaum Muslim – menurut agama mereka
-berkewajiban untuk menyerang negara-negara yang tidak agresif seperti
Swiss, Brzail, Ekuador atau jika mereka tidak mau tunduk kepada Islam
sangat tidak masuk akal," kata Dr. Lang selanjutnya. Anehnya, di mana saja
Dr. Lang menemukan wacana negara Islam ini dikemukakan, baik di meja
diskusi ilmiah maupun di medan perang.*

Sekian kutipan dari Dr Jeffrey Lang.



Kalau kita sekarang nggak suka dengan doktrin pre-emptive strikenya Bush,
maka sebenarnya kalau sekarang khilafah berdiri, maka khilafah itu juga
memiliki doktrin yang sama. Sungguh mengerikan.

*Hadis di atas telah diplintir maknanya sedemikian rupa sehingga khilafah
akan menjadi monster yang memaksa negara sekitarnya utk memeluk Islam dg
cara diperangi.* Inilah salah satu keberatan saya dg ide mendirikan kembali
khilafah.



*8. Saya heran dengan anda. CIA saja sudah bisa memprediksi bahwa khilafah
akan berdiri pada tahun 2020. Kalau musuh-musuh islam saja percaya dengan
hal ini, bagaimana mungkin anda sebagai Muslim malah tidak mendukung
berdirinya khilafah?*



Biar nggak Ge-Er, kawan-kawan yang pro-khilafah coba baca baik-baik laporan
lengkapnya di sini: www.foia.cia. gov/2020/ 2020.pdf

Intinya, CIA membuat 4 skenario FIKTIF sbg gambaran situasi tahun 2020.
Khilafah itu hanya satu dari empat skenario fiktif tsb. Jadi jangan
diplintir seolah-olah CIA mengatakan khilafah akan berdiri tahun 2020 :-)

*Possible Futures*

*In this era of great flux, we see several ways in which major global
changes could take shape in the next 15 years, from seriously challenging
the nation-state system to establishing a more robust and inclusive
globalization. In the body of this paper we develop these concepts in four
fictional scenarios which were extrapolated from the key trends we discuss
in this report. These scenarios are not meant as actual forecasts, but they
describe possible worlds upon whose threshold we may be entering, depending
on how trends interweave and play out:*

*Davos** World **" illustrating "how robust economic growth, led
by China and India, … could reshape the globalization process";*

*Pax Americana **" "how US predominance may survive the radical changes to
the global political landscape and serve to fashion a new and inclusive
global order";*

*A New Caliphate**" "how a global movement fueled by radical religious
identity politics could constitute a challenge to Western norms and values
as the foundation of the global system"; and*

*Cycle of Fear**" proliferation of weaponry and terrorism "to the point
that large-scale intrusive security measures are taken to prevent outbreaks
of deadly attacks, possibly introducing an Orwellian world."*

*(The quotes are from the report's executive summary.)*

*Of course, these scenarios illustrate just a few of the possible futures
that may develop over the next 15 years, but the wide range of
possibilities we can imagine suggests that this period will be
characterized by increased flux, particularly in contrast to the relative
stasis of the Cold War era. The scenarios are not mutually exclusive: we
may see two or three of these scenarios unfold in some combination or a
wide range of other scenarios.*

Yang menarik, laporan itu juga menyebut-nyebut soalIndonesia lho. Ini
prediksi mereka:

*"The economies of other developing countries, such as Brazil, could
surpass all but the largest European countries by 2020; Indonesia's economy
could also approach the economies of individual European countries by 2020."
*

Lalu apa yang akan terjadi dengan Amerika (menurut laporan tsb):

*"Although the challenges ahead will be daunting, the United States will
retain enormous advantages, playing a pivotal role across the broad range
of issues --economic, technological, political,and military-- that no other
state will match by 2020."*



Jadi, dari skenario fiktif yg mereka susun, Amerika tetap saja jaya.
Kerjaan CIA kan ya memang begitu...*kok bisa-bisanya kawan-kawan pejuang
pro-khilafah percaya sama CIA. Bukankah prestasi terbesar CIA adalah saat
mengatakan di Iraq ada weapon of mass destruction (WMD)? Kita tahu ternyata
WMD memang fiktif belaka. Yah jangan-jangan khilafah juga bakalan bernasib
sama: fiktif.*



Tentang Penulis :



*Dr. H. Nadirsyah Hosen, LLM, MA (Hons), PhD* adalah orang Indonesia
pertama yang diangkat sebagai dosen pada fakultas hukum diAustralia. Pada
tahun 2005 ia bekerja sebagai *post-doctoral Research Fellow* di TC. Beirne
School of Law, Universitas Queensland, dimana ia mengajar mata kuliah
"*Comparative
anti-terrorism law and policy*" pada program master hukum.[1] Awal
tahun 2007, Nadirsyah Hosen diangkat menjadi dosen tetap pada Fakultas
Hukum, Universitas Wollongong. Ia mengasuh mata kuliah "*Islamic Law*" dan "
*Foundations of Law*".[2]

Ia lulusan dari Fakultas Syari'ah, Institut Agama Islam
Negeri (IAIN) Syarif Hidayatullah Jakarta. Ia lalu meraih gelar *Graduate
Diploma in Islamic Studies*, dan *Master of Arts with Honours* dari Universitas
New England. Kemudian ia meraih gelar *Master of Laws* dari Universitas
Northern Territory.

Peraih dua gelar doktor (PhD in Law dari Universitas Wollongong dan PhD in
Islamic law dari National University of Singapore) ini telah melahirkan
sejumlah artikel di jurnal internasional seperti Nordic Journal of
International Law (Lund University), Asia Pacific Law Review (City
University of Hong Kong), Australian Journal of Asian Law (University of
Melbourne), European Journal of Law Reform (Indiana University), Asia
Pacific Journals on Human Rights and the Law (Murdoch University), Journal
of Islamic Studies (University of Oxford), and Journal of Southeast Asian
Studies (Universitas Cambridge).

Disamping itu, Nadirsyah Hosen adalah seorang kiai dari organisasi Islam
terbesar di Indonesia: Nahdlatul Ulama (NU). Sejak tahun 2005, ia dipercaya
sebagai Ra'is Syuriah, pengurus cabang istimewa NU
di Australia dan Selandia Baru.

Beberapa tulisan dan kolomnya tersebar di media massa Indonesia
seperti Gatra[3], Media Indonesia, The Jakarta Post dan Jawa Pos. Kumpulan
artikel keislamannya bisa dibaca di Isnet.[4]

Pada bulan September 2007 Nadirsyah Hosen meluncurkan bukunya, *Shari'a and
Constitutional Reform in Indonesia*, yang diterbitkan oleh ISEAS (Institute
of Southeast Asian Studies), Singapore, 2007.[5]



*Referensi*

1. *^* Blog Nadir Hosen
2. *^* Nadirsyah Hosen di situs Universitas Wolonggong
3. *^* *Sutiyoso dan Pengadilan Koroner*. Gatra, 7 Juni 2007
4. *^* Kumpulan artikel elektronik Nadirsyah Hosen
5. *^* Rais Syuriah PCINU Australia Luncurkan Buku Berbahasa Inggris

Total Laman Dilihat

PUBLICIDADE



MobGold Banner 120x20




Unlimited Backlink
Google PageRank Checker Powered by  MyPagerank.Net
review http://mahesakujenar.blogspot.com on alexa.com
free counters

Label

Klik aja,, mumpung gratis tidak dipungut biaya ^_^

Lihat

#top I powered by blogger.com and Mobile Template script Kang m4h3s4