Minggu, 29 November 2009

SYIRIK, PANGKAL SEGALA KEHANCURAN TAUHID, AWAL SEGALA PERBAIKAN

Kaum muslimin yang dimuliakan Allah!
Hari ini -sebagaimana kemarin dan esok- kita harus bersyukur kepada Allah Jalla Jalaluhu. Bersyukur karena kembali mendapatkan satu kesempatan untuk ruku’ dan sujud. Untuk memuji, mensucikan dan mengagungkan Allah. Kesempatan untuk beristighfar dan bertaubat kepada Allah. Untuk membuktikan bahwa kita selalu siap untuk berkurban di jalan Allah. Kesempatan untuk beramal shaleh dan memperbaiki catatan pertanggungjawaban kita di sisi Allah.
Kita harus mensyukuri dan menggunakannya dengan sebaik-baiknya, sebab mungkin inilah kebaikan terakhir yang kita kerjakan di dunia ini. Mungkin setelah ini tiada lagi saat untuk ruku’ dan sujud. Tiada lagi waktu untuk tasbih, tahmid dan takbir untuk kita. Tiada lagi kesempatan untuk beristighfar dan bertaubat. Tiada lagi kurban. Karena yang ada adalah saatnya bagi kita untuk memenuhi panggilan Allah, menyerah di hadapan sang penghancur segala kenikmatan; yaitu kematian. Dan kematian itu sungguh sangat dekat. Lebih dekat dari yang dapat kita bayangkan.
Allahu akbar, Allahu akbar, walillahil hamd
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah…
Idul Adha akan selalu mengingatkan kita pada satu sosok yang luar biasa. Sosok yang namanya diabadikan Allah dalam barisan firman-firmanNya di dalam al-Qur’an. Yang karena itu, namanya menjadi buah bibir umat manusia sepanjang sejarah. Bahkan al-Qur’an tidak lagi menggambarkannya sebagai satu sosok individu, tetapi menyebut sosok pribadinya sebagai sebuah umat. Sosok mengagumkan itu adalah kekasih Allah yang bernama Ibrahim ‘alaihissalam.
إِنَّ إِبْرَاهِيمَ كَانَ أُمَّةً قَانِتًا لِلَّهِ حَنِيفًا وَلَمْ يَكُ مِنَ الْمُشْرِكِينَ
“Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam yang dapat dijadikan teladan lagi patuh kepada Allah dan hanif dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan (Tuhan)”

Idul Adha adalah saat untuk merenungkan hikmah-hikmah ilahiyah di balik kisah perjalanan hidup dan pengorbanan tiada henti seorang Ibrahim. Kisah hidup dan pengorbanan yang kemudian mengantarkannya tidak sekedar menjadi seorang Rasul, tetapi menjadi Rasul pilihan yang dimasukkan dalam golongan Ulul Azmi. Bahkan lebih dari itu, ia kemudian digelari sebagai Khalil al-Rahman atau kekasih Allah. Berbagai hikmah dari kehidupan seorang Ibrahim ‘alaihissalam itu menjadi sangat penting untuk kita renungkan dan resapi, terutama di tengah situasi dan kondisi negeri kita yang saat ini ditimpa berbagai persoalan, yang membuat banyak di antara kita kesulitan bahkan tidak mampu menemukan akar persoalan sebenarnya.

Kaum muslimin yang berbahagia!
Hikmah pertama dari perjalanan Nabi Ibrahim alaihissalam adalah bahwa asas utama dan pilar terpenting kehidupan ini adalah Tauhid. Keyakinan bahwa hanya Allah satu-satunya yang berhak untuk disembah. Tauhid adalah sumber mata air segala kebahagiaan, ketentraman dan kedamaian. Tauhid adalah akar utama dari segala kebaikan dan keshalehan. Dengan kata lain, jika Tauhid telah hancur binasa, kesyirikan menjadi idola dan keyakinan sehari-hari, maka lenyaplah mata air kebahagiaan dan kedamaian itu. Dan tercerabutlah sudah akar utama kebaikan dan keshalehan itu. Dan itu tidak hanya di dunia ini, namun pada kehidupan yang jauh lebih penting dari dunia, yaitu akhirat. Itulah sebabnya, seluruh nabi dan rasul yang diutus Allah semuanya membawa misi yang sama, yaitu misi Tauhid. Allah Ta’ala berfirman:
وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ مِنْ رَسُولٍ إِلَّا نُوحِي إِلَيْهِ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنَا فَاعْبُدُونِ
“Dan tidaklah Kami mengutus sebelum engkau (Muhammad) seorang rasul melainkan Kami wahyukan kepadanya bahwa tidak ada tuhan yang berhak disembah selain AKU (ALLAH), karena itu sembahlah AKU.” (al-Anbiya’:25)
Karena itu, Ibrahim alaihissalam sejak awal perjalanan hidupnya telah mengajarkan pada kita betapa pentingnya Tauhid dalam kehidupan manusia, baik secara individu maupun sosial. Semangatnya untuk menghadirkan ketentraman, kebaikan dan kedamaian di tengah masyarakatnya-lah yang mendorong Ibrahim alaihissalam untuk berjuang dan berkorban menegakkan Tauhid, serta memberantas kesyirikan. Ia rela dimusuhi bahkan oleh ayahnya sendiri. Ia siap dikucilkan oleh masyarakatnya. Ia bahkan siap untuk dibakar hidup-hidup oleh penguasa di zamannya. Untuk apa itu semua?? Untuk menegakkan Tauhid yang merupakan landasan utama kemuliaan pribadi dan masyarakat.
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah…
Banyak persoalan yang terjadi di tubuh bangsa ini akibat lemahnya Tauhid dan kuatnya kesyirikan di tengah-tengah kita. Korupsi yang telah menggoyahkan negri ini misalnya, jelas-jelas merupakan fenomena lemahnya Tauhid para pelakunya. Buktinya, para koruptor lebih takut kepada makhluk daripada Allah Azza wa Jalla. Para koruptor itu lebih takut kepada ancaman hukuman dunia daripada adzab Allah Azza wa Jalla di akhirat. Para koruptor itu lebih takut kepada pengawasan dan penyadapan aparat daripada pengawasan Allah Azza wa Jalla kemudian pencatatan para malaikat Allah yang tak pernah berhenti sekejap pun!
Seandainya Tauhid kita kuat dan benar, maka sebesar apapun peluang untuk melakukan kemaksiatan di hadapan kita tak akan menggoyahkan kita, karena di hati ini telah terhunjam rasa takut yang jauh lebih besar hanya kepada Allah. Dalam pikiran kita selalu terbayang betapa beratnya saat-saat pertanggungjawaban di hadapan Allah nanti. Jiwa ini selalu mengingat betapa mengerikannya siksa Allah di dalam neraka Jahannam, wana’udzu billahi min dzalik.
Fenomena lain yang membuktikan bahwa negeri ini mengalami krisis Tauhid adalah masih lestarinya berbagai keyakinan dan ritual yang jelas-jelas merupakan kesyirikan atau setidak-tidaknya adalah jalan yang mengantarkan kepada kesyirikan.
Bukankah sebagian kita bahkan telah sampai pada tingkat menganggap biasa berbagai ritual persembahan serta permohonan berkah, rezki dan kesembuhan kepada selain Allah yang dipoles dengan nama warisan budaya nenek moyang?? Padahal bukankah setiap hari kita membaca berkali-kali dalam shalat kita:
إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ
“Hanya kepada-Mu kami beribadah, dan hanya kepada-Mu kami memohon pertolongan.” (Al-Fatihah: 5)
Sedangkan fenomena kesyirikan seperti inilah yang dahulu menyebabkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa sallam memerangi kaumnya sendiri, mereka diperangi oleh Rasulullah dan dicap sebagai “orang-orang musyrik” oleh Allah, bukan karena mereka tidak mengakui Allah. Sama sekali bukan! Mereka mengakui bahwa hanya Allah yang menciptakan alam semesta ini dan mengaturnya.
وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ مَنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ لَيَقُولُنَّ اللَّهُ
“Dan sungguh jika engkau tanyakan kepada mereka:"Siapakah yang menciptakan langit dan bumi?" niscaya mereka akan mengatakan:Allah..." (Luqman: 25)

Namun bersama dengan itu, mereka merasa perlu mencari perantara lain untuk lebih mendekatkan diri mereka kepada Allah.
مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى
“Kami tidak menyembah mereka (yang dijadikan sekutu bagi Allah) kecuali agar mereka lebih mendekatkan kami kepada Allah.” (al-Zumar: 3)
Maka muncullah berbagai berhala dalam kehidupan mereka. Berhala itulah yang mereka jadikan sekutu bagi Allah dalam doa dan permohonan mereka, sebagaimana sebagian orang hari ini yang menjadikan kuburan wali dan hal-hal yang dikeramatkan sebagai perantara menuju Allah!

Allahu akbar, Allahu akbar walillahil hamd
Kaum muslimin yang dirahmati Allah!
Satu hal yang harus kita waspadai adalah bahwa perkembangan zaman juga membuat para pelaku kesyirikan menyesuaikan diri dan memoles kesyirikan mereka sesuai dengan teknologi yang berkembang. Fenomena ramal-meramal nasib yang marak dipromosikan melalui media cetak maupun elektronik adalah salah satu buktinya. Sebagian orang ketika diingatkan tentang bahaya hal ini dalam agama mengatakan bahwa mereka mengikuti program ramal-meramal itu sekedar iseng dan tidak sampai pada taraf mempercayainya. Padahal Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam telah mengatakan:
مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَىْءٍ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلاَةٌ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً
“Barang siapa yang mendatangi seorang peramal, lalu bertanya kepadanya tentang sesuatu maka tidak akan diterima sholatnya selama 40 malam” (HR. Muslim)
Maka, jamaah yang berbahagia, melalui mimbar yang mulia ini, kami mengingatkan kembali bahwa syarat utama diterimanya semua ibadah kita di sisi Allah adalah Tauhid. Dan bahwa kesyirikan yang kita lakukan akan menjadi penghancur utama segala keshalehan dan kebaikan kita, sebanyak dan sebesar apapun ia. Allah berfirman:
لَئِنْ أَشْرَكْتَ لَيَحْبَطَنَّ عَمَلُكَ وَلَتَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ
“Sungguh jika engkau menyekutukan Allah, pasti akan putuslah semua amalmu, dan sungguh engkau benar-benar termasuk kaum yang merugi.” (al-Zumar: 65)
Tauhid adalah sumber kekuatan kita dalam membangun diri, keluarga dan umat. Karena dengan berTauhid berarti kita menyandarkan dan menyerahkan seluruh kehidupan kita dengan segala problem dan persoalannya kepada satu-satuNya Dzat yang Mahakuat, yaitu Allah Azza wa Jalla.
Sebaliknya, syirik adalah sumber utama kelemahan dan kehancuran kita, karena saat kita melakukan kesyirikan berarti kita menyandarkan urusan dan masalah kita kepada para makhluk yang lemah dan tak berdaya. Para makhluk yang bahkan tak mampu menetapkan manfaat untuk diri mereka sendiri, dan tidak mampu menolak bencana dan musibah dari diri mereka sendiri! Wallahul Musta’an.

Kaum muslimin yang berbahagia!
Benar-tidaknya Tauhid kita sudah tentu harus dibuktikan dengan cara melihat seberapa besar kesungguhan kita melaksanakan apa yang menjadi konsekwensinya. Dan melalui kisah hidup Nabi Ibrahim alaihissalam, Allah Azza wa Jalla menuntun kita bahwa salah satu bukti penting benarnya Tauhid kita adalah ketegasan kita terhadap segala upaya untuk melakukan pengaburan dan penyelewengan terhadap nilai-nilai Tauhid yang diwahyukan Allah dari atas langit ketujuh. Lihatlah Nabi Ibrahim ‘alaihissalam yang dengan tegas menyatakan:
يَا قَوْمِ إِنِّي بَرِيءٌ مِمَّا تُشْرِكُونَ
“Wahai kaumku! Sesungguhnya aku berlepas diri dari apa yang kalian sekutukan.” (al-An’am: 78)
Nilai inilah yang diwarisi oleh Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi waSallam, dimana dalam banyak haditsnya beliau mengingatkan para sahabatnya radhiyallahu ‘anhum untuk tidak melakukan hal-hal yang kelihatannya kecil dan remeh, tapi dapat menjadi jalan menuju kesyirikan kepada Allah. Seperti saat beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam mengatakan:
لَاتَقُوْلُوْا: وَالَكَعْبَةِ ، وَلَكِنْ قُوْلُوْا: وَرَب الكَعبَةِ
“Janganlah kalian mengatakan: Demi Ka’bah, namun katakanlah: Demi Tuhannya Ka’bah.” (HR. al-Nasa’i dengan sanad yang shahih)
Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wasallam tidak pernah ragu untuk menyampaikan teguran tegas ini, karena rasa cinta beliau kepada umatnya agar tidak terjatuh dalam jurang kesyirikan. Beliau tidak hilang ketegasannya terhadap kesyirikan dan kesesatan dengan alasan ingin mempersatukan umat, atau ketegasan semacam itu akan memecah-belah umat!
Subhanallah… hal apakah yang dapat menyatukan umat Islam selain Tauhid, yang juga telah menyatukan dakwah para nabi dan rasul sebelumnya?? Ketahuilah, kaum muslimin sekalian, bahwa kita tidak akan mungkin bersatu tanpa berpegang pada Tauhid yang benar.
Inilah sesungguhnya yang menjadi alasan mengapa kita semua harus menajamkan kepekaan kita terhadap setiap ajaran dan aliran sesat, yang mengatasnamakan Islam namun sebenarnya Islam berlepas diri darinya, seperti Ahmadiyah yang mengakui adanya nabi setelah Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wasallam dan Syiah yang mencela dan melaknat bahkan mengkafirkan para sahabat Radhiyallahu ‘anhum. Sebab kehadiran ajaran dan aliran semacam inilah yang terbukti dalam sejarah menjadi penyebab utama hancurnya persatuan dan kekuatan umat Islam.
Dan jalan keluar terpenting untuk membentengi diri, keluarga dan umat dari kesesatan semacam ini adalah dengan mengokohkan nilai-nilai Tauhid yang benar, sebagaimana diajarkan oleh Rasulullah, dan diwarisi para sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam.
Itulah sebabnya, ketika Nabiyullah Ibrahim ‘alaihissalam meninggalkan istri dan anaknya di lembah Mekkah yang tandus, kering dan senyap, beliau berdoa kepada Allah Azza wa Jalla:

رَبِّ اجْعَلْ هَذَا الْبَلَدَ آَمِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ
“Wahai Tuhanku, jadikanlah negeri ini sebagai negeri yang aman, dan jauhkanlah aku dan anak-anakku dari menyembah berhala-berhala.” (Ibrahim: 35)
Beliau tidak mengkhawatirkan kemiskinan dan kemelaratan duniawi akan menimpa anak-anaknya. Namun yang sangat beliau takutkan adalah jika anak-anaknya menyekutukan Allah, menyembah berhala, serta berdoa dan meminta kepada selain Allah.
Bila kita bertanya: seperti apakah sosok orang tua yang dicintai dan diridhai Allah Azza wa Jalla? Tentu kita tidak ragu untuk mengatakan bahwa sosok Nabi Ibrahim ‘alaihissalam adalah sosok ayah yang luar biasa yang layak mendapat cinta dan ridha Allah. Maka bila kita ingin dicintai dan diridhai Allah, ikutilah jejak Nabi Ibrahim yang jauh lebih memprioritaskan penanaman Tauhid kepada keluarganya dibandingkan nilai-nilai lainnya.
Dalam doanya yang lain, beliau mengatakan:
رَبَّنَا إِنِّي أَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيمُوا الصَّلَاةَ
“Wahai Tuhan kami, sungguh aku menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tak bertanaman, di sisi rumah yang dimuliakan. Wahai Tuhan kami, agar mereka menegakkan shalat…” (Ibrahim: 37)
Perhatikanlah prioritas-prioritas yang dipintakan Nabi Ibrahim kepada Allah untuk keturunannya! Jadikan mereka pelaku Tauhid. Dan jadikan mereka sebagai penegak shalat sejati.
Maka sungguh ironis jika kita lebih khawatir bila anak-anak kita tidak memiliki keterampilan dan keahlian hidup untuk masa depan duniawinya, namun tak pernah takut jika mereka tak punya “keterampilan” dan “keahlian hidup” untuk masa depan akhiratnya. Sungguh ironis jika kita mengalami stres luar biasa ketika anak kita mengikuti ujian perguruan tinggi atau penerimaan PNS, tapi kita tidak pernah stres membayangkan apakah anak kita akan lulus dalam ujian alam kubur dan pengadilan Allah di akhirat.
Karena itu, belajarlah selalu dari Nabi Ibrahim ‘alaihissalam. Dengan Tauhid dan ibadah yang benar kepada Allah, anak-anak kita akan tumbuh menjadi manusia yang kuat dan pemberani. Mereka akan tumbuh dalam keyakinan bahwa tidak ada satu makhluk pun yang akan mati kecuali setelah ia menerima semua rezki yang ditakdirkan Allah untuknya. Mereka akan tumbuh dengan keyakinan bahwa rezki Allah tidak bergantung pada gelar akademik dan pekerjaan pada instansi tertentu. Rezki Allah ada di seluruh penjuru bumi ini untuk mereka yang bekerja keras dan bertawakkal pada Allah.
Dengan Tauhid dan pembinaan keislaman yang benar, insya Allah dengan izin Allah, anak-anak kita akan terbentengi dari pengaruh-pengaruh negatif yang semakin menggila di zaman ini dan zaman mendatang. Jika mereka tumbuh dengan keyakinan bahwa Allah selalu mengawasi mereka, maka insya Allah kita yakin mereka tak akan mengakses situs-situs terlarang meski mereka sedang sendiri. Walau tak ada yang melihat, mereka tak akan tergoda oleh rayuan para bandar narkoba yang semakin menggila di negeri ini. Dan yang tak kalah pentingnya, dengan Tauhid dan tarbiyah keislaman yang benar, mereka insya Allah akan menjadi pejuang-pejuang perbaikan dan kebangkitan bagi umat dan bangsa ini.

Allahu akbar, Allahu akbar, walillahil hamd
Kaum muslimin yang dimuliakan Allah!
Tidak ada kemuliaan tanpa pengorbanan. Tiada kesuksesan tanpa perjuangan. Tidak ada keberhasilan tanpa ujian dan cobaan. Itulah pelajaran lain yang diingatkan oleh Nabi Ibrahim ‘alaihissalam kepada kita melalui kisah hidupnya yang panjang. Kemuliaan yang beliau raih di sisi Allah adalah buah manis dari kesabarannya menghadapi setiap ujian yang diberikan oleh Tuhannya. Kesabaran yang proaktif dan bukan kesabaran yang pasif.
Kita semua ingin umat dan bangsa ini berubah lebih baik, namun siapakah yang mau bergerak bekerja melakukan perubahan itu? Perubahan tidak akan terjadi jika kita semua hanya mau menjadi pengamat dan komentator, tapi tidak berbuat dan bergerak.
Kita semua ingin memiliki anak-anak yang shaleh, namun cukupkah itu dengan sekedar menitipkan mereka di sebuah sekolah Islam atau pesantren? Lalu kita lupa untuk juga berusaha menshalehkan diri kita sendiri?
Kita semua khawatir dengan maraknya aliran-aliran sesat dan ganasnya pornografi, pornoaksi dan narkoba, namun sudahkah kita bergerak dan berbuat untuk membuktikan kekhawatiran itu?
Semuanya-sekali lagi-butuh pengorbanan. Karena hidup yang singkat dan hanya satu-satunya ini adalah kancah perjuangan dan pengorbanan. Dunia ini bukan tempat peristirahatan kaum beriman. Karena kaum beriman hanya akan merasakan istirahat yang sesungguhnya di dalam Jannah (syurga Allah), saat ia memijakkan salah satu kakinya di dalam surga Allah Azza wa Jalla. Itulah saatnya kita semua menikmati istirahat yang sesungguhnya.

Allahu akbar, Allahu akbar, walillahil hamd

Kaum muslimin yang dirahmati Allah!
Waktu kita sungguh sangat singkat di dunia ini. Sementara setiap detik yang terlalui harus dipertanggungjawabkan di hadapan Allah.
Kepada para muslimah, tanyakanlah kepada diri anda sendiri: dari 24 jam sehari dan semalam, berapa banyak yang anda gunakan untuk mendekatkan diri kepada Allah? Jangan sampai prosentase jalan-jalan ke mall, menonton sinetron, menggosipkan orang, dan berbuat maksiat justru mendominasi kehidupan anda, hingga kewajiban dasar sebagai muslimah seperti shalat dan menutup aurat pun terabaikan.
Kepada para pemuda Islam, jangan tertipu dengan vitalitas masa muda Anda sekalian. Ketahuilah bahwa salah satu penghalang utama untuk kembali kepada Allah adalah: terlalu panjang angan-angan. Berangan-angan bahwa Allah akan memberikan Anda kesempatan hidup hingga usia 60 tahun. Angan-angan seperti itulah yang membuat kita selalu menunda taubat kita kepada Allah. Seolah esok kita masih hidup. Seolah esok masih ada nafas. Lihatlah mereka yang kecanduan televisi dan internet, menghabiskan waktunya semalam suntuk dan melupakan ibadah kepada Allah, seperti yang marak kita saksikan saat ini. Sekali lagi, setiap detik waktu kita akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah. Sudahkah kita siap untuk itu?

Allahu akbar, Allahu akbar, walillahil hamd
Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah
Berkaitan dengan ibadah Qurban, maka hewan yang sah untuk dikurbankan adalah sapi yang usianya genap dua tahun atau kambing yang genap satu tahun. Jika kambing dengan klasifikasi umur yang disebutkan sulit didapatkan, maka tidak mengapa berkurban dengan domba yang genap berusia enam bulan. Tidak boleh berkurban dengan hewan yang jelas buta sebelah matanya (picak), atau pincang dengan kepincangan yang jelas, atau sakit yang jelas, atau hewan yang sangat kurus. Dan seekor sapi boleh disembelih untuk tujuh orang.
Sebaiknya orang yang berkurban itu menyembelih hewan kurbannya sendiri, namun tidak mengapa mewakilkannya dengan syarat tidak mengupah penjagal itu dari hewan kurban, baik dengan memberikan kulit atau dagingnya. Penyembelihan dimulai setelah khutbah dan berakhir tiga hari sesudah hari Iedul Adha. Daging sembelihan dapat dibagi tiga; sepertiga untuk dikonsumsi, sepertiga untuk dihadiahkan dan sepertiga untuk disedekahkan kepada fakir miskin.
Perlu kami sampaikan bahwa karena hari ini adalah Jumat maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam memberi keringanan bagi orang-orang yang telah melaksanakan sholat id dipagi hari ini dan memiliki kesibukan untuk tidak melaksanakan sholat Jumat dan menggantinya dengan sholat dzuhur meskipun Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam dan para sahabatnya tetap melaksanakan sholat Jumat.
Hal ini berdasarkan hadits Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam :
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه،عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ قَدْ اجْتَمَعَ فِي يَوْمِكُمْ هَذَا عِيدَانِ فَمَنْ شَاءَ أَجْزَأَهُ مِنْ الْجُمُعَةِ وَإِنَّا مُجَمِّعُونَ
“Telah berkumpul dihari ini dua hari Raya, maka barang siapa yang ingin boleh ia tidak melaksanakan sholat Jumat namun kami (Nabi dan para sahabat)tetap sholat Jum’at” (HR. Abu Daud).
Allahu akbar, Allahu akbar, walillahil hamd
Akhirnya, di penghujung khutbah ini, marilah kita mengikhlaskan hati, memasrahkan jiwa, dan menyerahkan seluruh diri ini untuk memohon dan berdoa kepada Allah Azza wa Jalla. Semoga doa dan munajat kita pagi hari ini menjadi satu di antara doa-doa kita yang diterima oleh Allah Azza wa Jalla.
Rabbana, untuk kesekian kalinya kami menghadap-Mu, memohon ampunan-Mu, meminta belas kasih-Mu yang maha luas. Ya Allah, dosa kami begitu berlimpah. Rasanya tiada hari yang terlalui tanpa kedurhakaan pada-Mu. Dosa-dosa kami sudah terlalu banyak. Jika Engkau tak mengampuni kami, maka siapakah lagi yang akan mengampuni dan menutupinya selain Engkau ya Allah, Sang Maha Pengasih, Maha Penyayang, dan Maha Pengampun. Maka ampunilah, ampunilah, ampunilah diri-diri ini, ya Allah.
Rabbana, Engkau pun pasti Maha mengetahui betapa banyak kedurhakaan kami kepada kedua orangtua kami. Betapa banyak hak mereka yang tak sempat kami tunaikan. Ya Allah, kami sungguh-sungguh memohon ampunilah kedurhakaan kami kepada mereka. Limpahkanlah rahmat-Mu tak henti-hentinya untuk mereka. Ampuni segala kekurangan mereka sebagai hamba-Mu. Dan pertemukan kami dengan mereka di dalam limpahan nikmat surga-Mu.
Rabbana, berikan kami kekuatan untuk mengubah keadaan kami dengan izin-Mu menjadi jauh lebih baik dan gemilang. Limpahkan kepada kami kekuatan tekad dan cita-cita untuk menjadi umat yang kuat agar dapat menegakkan keadilan dan menumbangkan kezhaliman. Ya Allah, bantulah kami dan juga saudara-saudara kami para pejuang Islam di Palestina, Irak, Somalia, Kasymir, Afganistan dan dimana pun mereka berjuang menegakkan kalimat La ilaha illaLlah.
Rabbana, limpahkanlah kedamaian dan keamanan untuk negri kami ini dan seluruh negri kaum muslimin di penjuru dunia. Lindungilah kami dan semua saudara kami dari makar dan muslihat musuh-musuhMu, ya Allah.
Rabbana, anugrahkan kepada kami para pemimpin yang selalu takut kepada-Mu. Jangan Engkau berikan pendamping-pendamping yang berhati busuk kepada para pemimpin kami yang menyebabkan mereka menzhalimi kami. Ya Allah, limpahkanlah hidayah-Mu kepada mereka untuk selalu mengambil keputusan yang sesuai dengan keridhaan-Mu.
Rabbana, Engkaulah yang Maha Mengetahui kapan hidup kami akan berakhir. Jika kelak Engkau menakdirkan usia ini berakhir, maka karuniakanlah husnul khatimah kepada kami, ya Allah. Berilah kami kesempatan untuk menutup kehidupan kami di dunia ini dengan kalimat Tauhid-Mu nan suci: La ilaha illaLlah.
Rabbana, inilah doa dan munajat kami di hari yang mulia ini. Maka dengan semua Nama-Mu yang Maha Indah dan seluruh Sifat-Mu yang Maha Tinggi, kami mohon kabulkanlah munajat-munajat para hamba-Mu yang lemah dan tak berdaya ini.
Amin. Amin. Amin ya Rabbal ‘alamin.

0 komentar:

Followers

Mbh