Sabtu, 10 Oktober 2009

Sejarah Ringkas Habib Ali bin Abdurrahman Alhabsyi Kwitang (bagian ketiga)

KE TANAH SUCI

Ketika Habib Ali berusia 20 tahun, beliau mengadakan pengajian sambil berdagang kecil-kecilan di Pasar Tanah Abang. Pada usia iyu pula Habib Ali menikah dengan Hababah Aisyah Aisyah Assegaf dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Beberapa waktu kemudian beliau berangkat ke tanah suci untuk menunaikan ibadah haji serta ziarah ke makam datuknya Rasulullah SAW di Madinah.

Selama di tanah suci beliau pergunakan waktunya untuk menuntut ilmu dan meminta ijazah pada para ulama dan auliya yang berada di Makkah, diantaranya : Asy-Syeikh Muhammad Said babshil, As-Sayid Umar bin Muhammad Syatha’, Asy-Syeikh Umar bin Abubakar Bajunaid, Asy-Syeikh Abdullah bin Muhammad Shaleh Zawawi, Asy-Syeikh Umar hamdan Al-Maghribi. Ketika di Madinah beliau belajar kepada Al-Habib Ali bin Ali Alhabsyi, Al-Habib Abdullah Jamalulail, dan Asy-Syeikh Sulaiman bin Muhammad Al-Azab (putera dari penggubah Maulid ‘Azab), dan masih banyak lagi guru-guru beliau yang berada di Hijaz saat itu. Disana beliau mendapatkan ijazah untuk mensyiarkan maulid Al-Azab langsung dari putera shahibul maulid, Asy-Syeikh Umar bin Muhammad Al-‘Azabi.
Selama hayatnya Al-habib Ali menunaikan haji sebanyak tiga kali.
Pertama kalinya pada tahun 1311 H / 1894 M, saat Makkah berada dibawah kuasa Syarif Aun.
Kedua pada tahun 1343 H / 1925 M, dimasa Syarif Husain.
Dan yang ketiga pada tahun 1354 H / 1936 M, dimasa kekuasaan Ibnu Sa’ud.

MAJLIS TA’LIM KWITANG

Setibanya di tanah air beliau mulai berdakwah dan mengajar.
Masyarakat Jakarta sangat antusias mengikuti dakwah beliau. Semakin hari yang mengikuti Majlis Ta’lim beliau, semakin banyak.
Karena dorongan dari para murid dan semakin banyaknya masyarakat yang belajar kepada beliau, maka beliaupun mendirikan sebuah majlis ta’lim di Kwitang, Jakarta Pusat. Belakangan ini majlis tersebut berkembang menjadi Islamic Center Indonesia.

Majlis Al-habib Ali Alhabsyi di Kwitang merupakan majlis ta’lim pertama di Jakarta. Sebelumnya tidak ada seorangpun yang berani membuka majlis ta’lim, karena kegiatan dakwah saat itu sangat dibatasi dan diawasi secara ketat oleh kolonial Belanda. Barulah setelah wafatnya Al-habib Ali Alhabsyi, mulai bermunculan beberapa majlis ta’lim di jakarta pada khususnya, dan si seluruh penjuru tanah air pada umumnya.
Al-habib Ali Alhabsyi sebagai perintis majlis ta’lim di tanah Betawi, yang beliau adakan di Kwitang, jakarta Pusat, yang juga merupakan cikal bakal berdirinya majlis ta’lim di seluruh tanah air.

Dari majlis tersebut tidak pernah terdengar caci maki terhadap seseorang atau golongan. Didalamnya tidak diajarkan melaknat atau mengkafirkan seseorang atau golongan lain. Majlis tersebut penuh dengan ilmu, nasihat, akhlak, dan perilaku yang baik serta dipenuhi dengan rahmat. Dakwah semacam inilah yang telah diwariskan oleh Rasulullah lima belas abad silam, yang datang sebagai rahmat dan pembawa perdamaian bagi alam dfan seluruh ummat manusia.
Para ulama Betawi yang ada saat ini pasti pernah belajar di Majlis Ta’lim Kwitang, atau belajar kepada orang yang pernah belajar di Majlis Ta’lim Kwitang.
Majlis ini berdiri lebih dari satu abad, ini dikarenakan beliau mengajar dengan ikhlas.
Ajaran Islam yang disuguhkan di majlis tersebut adalah “Ahlussunnah Wal Jama’ah”, nilai-nilai akhlak yang dicontohkan oleh Rasulullah SAW, kebersihan hati dan jiwa melalui ajaran tasawwuf.
Beliau tidak mengajarkan kebencian, iri, hasud, dengli, ataupun fitnah. Sebaliknya Al-habib Ali selalu mengembangkan tradisi “salafunasshalih” dan Ahlil Bait yang menjunjung tinggi “ukhuwah islamiyah”, nilai-nilai kemanusiaan dan menghormati setiap manusia tanpa membedakan statusnya.

Majalah “Panji Poestaka” nomor tujuh puluh tiga, tanggal 11 September 1928, tahun ke enam, memberitakan sebuah tulisan dalam rubrik serba-serbi dengan tajuk Toean Sajid Ali bin Abdoerrahman Al-habsyi, Kwitang, Weltevreden.
Dalam tulisan itu diantaranya dikatakan :

“Kalau di Betawi ada orang bertanya, Apakah Toean di hari Minggu depan maoe hadir ? Maka itoe artinya : hadir di mesjid Kwitang sebeloem sembahyang lohor, boeat mendengarkan taswir Toean Sayid Ali.
Pendoedoek Betawi jang bagian ahli agama, sangat memerloekan datan ke mesjid itoe, bahkan orang djaoeh-djaoeh, seperti dari daerah Bogor, Bekasi, dan lain-lain tidak sedikit jang datang, hingga beratoesan djoemlahnya.
Bagaimana chidmat pendoedoek Betawi dan sekitarnya kepada beliau. Dapat kami gambarkan dengan singkat demikian, kata orang-orang Betawi, sedjak jang moelia Toean Sayid Oesman wafat, maka Toean Sayid Ali lah bapa boeat moeslimin Betawi. Belialah pakoenya tanah Betawi”.

Tulisan tersebut selain menggambarkan betapa agamisnya masyarakat Betawi sejak dulu dan juga menunjukkan betapa besar dan pentingnya bagi masyarakat Betawi peranan habaib pada umunya, dan Al-habib Utsman bin yahya serta Al-Habib Ali bin Abdurrahman Al-habsyi pada khususnya.

0 komentar:

Followers

Mbh