Sabtu, 10 Oktober 2009

Sejarah Ringkas Habib Ali bin Abdurrahman Alhabsyi Kwitang (bagian kedua)

Penghormatan Habib Ali bin Abdurrahman Alhabsyi terhadap para gurunya
Al Habib Ali sangat menghormati dan menjunjung tinggi para ulama, auliya, serta para guru-guru beliau.
Sebelum mendapat izin dari gurunya, Al-Imam Al-Habib Ahmad bin Hasan Al-Attas, beliau belum berani mengenakan imamah. Setelah mendapatkan ijazah dan izin dari gurunya, barulah beliau mengenakannya setiap saat.
Al-Habib Ali selalu menyelipkan surat-surat dari gurunya disela-sela imamah yang dikenakannya.
Ketika beliau wafat, sesuai dengan wasiatnya, imamah dan surat-surat tersebut juga dimasukkan ke dalam makamnya. Juga abwa (kain selempang untuk duduk, yang biasa dikenakan oleh penduduk Hadramaut), sorban,, dan seuntai tasbih dari Al-Imam Al-habib Ali bin Muhammad Alhabsyi, yang juga ikut dimasukkan ke dalam kuburnya.

Isyarah dari para Auliya
Ketika terjadi peperangan di Libya, Tripoli barat, Al-habib Utsman bin Yahya memerintahkan Al-habib Ali untuk naik mimbar dan berpidato di Masjid Jami’ di hadapan ribuan jama’ah yang hadir di masjid tersebut, dalam rangka mendo’a kan kaum muslimin yang saat itu sedang dibantai di Tripoli. Padahal sebelumnya Al-Habib Ali belum pernah tampil sama sekali diatas mimbar, mengingat usia beliau yang sangat muda. Sejak itu lidahnya sangat fasih dalam memberikan nasihat dan kemudian menjadi seorang da’I yang pengaruhnya menyebar ke seluruh pelosok Nusantara.

Pernah suatu saat beliau pergi ke Pekalongan, Jawa Tengah guna berkunjung ke rumah Al-Habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Al-Attas.
Saat itu hari Jum’at. Dan setelah selesai shalat Jum’at, Al-Habib Ahmad menggandeng tangan Al-Habib Ali dan menaikkannya ke atas mimbar, padahal usia Al-habib Ali saat itu masih sangat muda.
Al-Habib Ali berkata kepada Al-habib Ahmad bin Abdullah bin Thalib Al-Attas : “Wahai habib, aku tidak dapat berbicara bila antum berada diantara mereka”.
Lalu Al-Habib Ahmad mengatakan : “Wahai anakku Ali, berbicaralah engkau menurut lidah orang lain”.

BIRRUL WALIDAIN
Khidmat dan rasa bakti terhadap ibunya sangatlah luar biasa. Tidak pernah sekalipun beliau membantah perintah ibunya.
Pernah pada suatu saat ketika beliau sedang melakukan perjalanan dakwak ke Singapura. Kemudian sang ibu mengirim telegram, yang isinya memerintahkannya untuk segera pulang ke Jakarta. Tanpa menunda-nunda, Al-Habib Ali segera pulang ke Jakarta untuk memenuhi panggilan ibunya tersebut.
Maka tidaklah mengherankan jika ilmu yang beliau miliki sangatlah berkah dan bermanfaat. Dakwah beliau dimana-mana mendapat sambutan yang luar biasa.

Tidak ada komentar:

Followers