Senin, 15 Agustus 2011

KEUTAMAAN DZIKIR

Allah Yang Maha Besar selalu mengingatkan kita di dalam kitab-Nya
Al-Quran Al-Karim supaya berzikirillah seperti berikut:

"Dan sebutlah nama Tuhanmu pada waktu pagi dan petang, dan pada
sebahagian dari malam, maka sujudlah kepadaNya dan bertasbihlah
kepadaNya pada bahagian yang panjang di malam hari." Surah 76: Al
Insan, Ayat 25 & 26

"Dan sebutlah nama Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan
rasa takut, dan dengan tidak meninggikan suara, di waktu pagi dan
petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai." Surah 7:
Al A'raf, Ayat 205

"Orang-orang yang mengingati Allah sambil berdiri atau duduk atau
dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan
langit dan bumi (seraya berkata) "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau
menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah
kami dari siksa neraka." Surah 3: Al Imran Ayat 191

"Sesungguhnya Aku lah Allah, tidak ada Tuhan selainKu, maka sembahlah
Aku dan dirikanlah salat untuk mengingat Aku." Surah 20 Thaha Ayat 14

"Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang
baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan
(kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut nama Allah." Surah
33: Al Ahzab Ayat 21

Dari Bukhari, Muslim, Tirmidhi dan Ibn Majah, diriwayatkan oleh Abu
Hurairah r.a: Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t berfirman: Aku
adalah berdasarkan kepada sangkaan hambaKu terhadapKu. Aku bersamanya
ketika dia mengingatiKu. Apabila dia mengingatiKu dalam dirinya,
nescaya aku juga akan mengingatinya dalam diriKu. Apabila dia
mengingatiKu di majlis, nescaya Aku juga akan mengingatinya di dalam
suatu majlis yang lebih baik daripada mereka. Apabila dia mendekatiKu
dalam jarak sejengkal, nescaya Aku akan mendekatinya dengan jarak
sehasta. Apabila dia mendekatiKu sehasta, nescaya Aku akan
mendekatinya dengan jarak sedepa. Apabila dia datang kepadaKu dalam
keadaan berjalan seperti biasa, nescaya Aku akan datang kepadanya
seperti berlari-lari anak.

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a katanya: Nabi s.a.w bersabda:
Sesungguhnya Allah s.w.t Yang Maha Memberkati lagi Maha Tinggi
memiliki para Malaikat yang mempunyai kelebihan yang diberikan oleh
Allah s.w.t. Para Malaikat selalu mengelilingi bumi. Para Malaikat
sentiasa memerhati majlis-majlis zikir. Apabila mereka dapati ada
satu majlis yang dipenuhi dengan zikir, mereka turut mengikuti majlis
tersebut di mana mereka akan melingkunginya dengan sayap-sayap mereka
sehinggalah memenuhi ruangan antara orang yang menghadiri majlis
zikir tersebut dan langit. Apabila orang ramai yang hadir dalam
majlis tersebut beredar, para malikat naik ke langit.

Allah s.w.t bertanya para malaikat meskipun Allah mengetahui pergerakan mereka:
"Dari mana kamu datang?"

Malaikat menjawab:
"Kami datang dari tempat hamba-hambaMu di dunia. Mereka bertasbih,
bertakbir, bertahlil, bertahmid serta berdoa memohon dari-Mu."

Allah s.w.t berfirman:
"Apakah yang mereka pohonkan.?"

Para Malaikat menjawab:
"Mereka memohon Syurga dari-Mu."

Allah berfirman:
"Apakah mereka pernah melihat Syurga-Ku?"

Para Malaikat menjawab:
"Belum, wahai Tuhan."

Allah berfirman:
"Bagaimanakah agarnya akan terjadi seandainya mereka dapat melihat Syurga-Ku?"

Malaikat berkata lagi:
"Mereka juga memohon daripada-Mu perlindungan."

Allah berfirman:
"Mereka mohon perlindungan-Ku dari apa?"

Malaikat menjawab:
"Dari Neraka-Mu, wahai tuhan."

Allah berfirman:
"Apakah mereka pernah melihat Neraka-Ku?"

Malaikat menjawab:
"Belum."

Allah berfirman:
"Bagaimanakah agarnya akan terjadi seandainya mereka dapat melihat Neraka-Ku."

Malaikat terus berkata:
"Mereka juga memohon keampunan-Mu."

Allah berfirman:
"Aku sudah mengampuni mereka. Aku telah kurniakan kepada mereka apa
yang mereka mohon dan Aku telah berikan ganjaran pahala kepada mereka
sebagaimana yang mereka mohonkan."

Malaikat berkata lagi:
"Wahai tuhan kami, di antara mereka terdapat seorang hamba-Mu. Dia
penuh dengan dosa, sebenarnya dia tidak berniat untuk menghadiri
majlis tersebut, tetapi setelah dia melaluinya dia terasa ingin
menyertainya lalu duduk bersama-sama orang ramai yang berada di
majlis itu."

Allah berfirman:
"Aku juga telah mengampuninya. Mereka adalah kaum yang tidak
dicelakakan dengan majlis yang mereka adakan."

_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*_*

Dzikir adalah salah satum upaya interaksi Makhluq pada Sang
Khaliq.Tanda ketidak mampuan Makhluq ( kebergantungan Makhluq pada
Sang Khaliq ) Berbahagialah bagi yang telah melaksanakannya dan
bersegeralah bagi yang mendambakan interaksi khusus dengan Sang
Khaliq.tidak ada kenikmatan yang terkira didunia ini maupun isi surga
kecuali interaksi Makhluq pada Sang Khaliq.Semoga bermanfaat,amin
<span class="emote_text">:)</span><img alt=":)" class="emote_img"
src="http://static.ak.fbcdn.net/images/blank.gif"
style="background-position: 0px 0px;" />

2 komentar:

RiauCom mengatakan...

Seneng bacanya, sangat bermanfaat!

Mahesa ibnu_romli mengatakan...

Alhamdulillah :) jangan bosan-bosan mampir disini yah :D

Followers

Mbh