Rabu, 25 Januari 2012

Rabi`ul Awwal adalah Bulan Mawlid dan Hijrah Nabi Muhammad Saw

Kemarin malam, adalah malam 1 Rabiul Awal 1433 tahun silam, Nabi Muhammad Saw. memulai perjalanan hijrah dari Makkah ke Madinah. Bertolak dari rumah mulia beliau, meninggalkan Ali bin Abi Thalib yang menggantikannya terkepung para pembunuh bayaran yang sudah siap dengan pedang terhunus…

Ditemani Abu Bakar, beliau berjalan selama 11 hari. Pada 12 Rabi`ul Awwal, beliau menginjakkan kaki di Madinah untuk pertama kali.

Bagaimana dengan Ali yang ditinggalkan oleh Nabi di rumah beliau, dalam ancaman maut yang siap dihunuskan???

Setelah berhasil dengan selamat, menghadapi orang-orang garang dengan nafsu membunuh, yang memaksa mendobrak pintu rumah Nabi, dan hampir saja mereka membunuhnya, Ali yang pemberani itu pun menyusul Nabi belakangan. Atas keikhlasannya menghadapi maut, di ujung pedang-pedang yang siap diayunkan itulah, turun ayat, “Wa min al-naasi man yasyri nafsahu ibtigha`i mardhaatillah, wallahu ra`uufun bi al-`ibad...” Dan di antara manusia ada yang menjual dirinya untuk mencari keridhaan Allah. Allah Maha Penyantun bagi para hamba (QS al-Baqarah, 2:207)

Saat-saat Nabi hijrah adalah peristiwa yang sangat heroik, Semoga kita kecipratan spiritnya.

Bagaimana dengan Abu Bakar yang menyertai Nabi hijrah ke Yatsrib (Madinah)?

Tentang kebersamaannya menemani Nabi Saw. hijrah, juga diungkapkan dalam Al-Quran. Saat keduanya bersembunyi di Gua Tsur dari kejaran musuh yang sudah mendekat di pintu gua,, Saat Abu Bakar gemetar ketakutan, Sang Nabi memberi nasihat, “Laa tahzan… Jangan bersedih.” “Ingatlah ketika keduanya (bersembunyi) di dalam gua, ketika Muhamamd berkata kepada temannya (Abu Bakar), “janganlah engkau bersedih.”

Hijrah adalah perjalanan yang menegangkan, dan menguji keimanan. Maka bulan Rabi`ul Awwal bukan hanya Syahrul Mawlid al-Rasul (bulan kelahiran Rasul), tetapi juga bulan Syahru Hijrati al-Rasul (Bulan Hijrah Rasul) Sehingga peringatan didalamnya berkenaan dengan dua peristiwa penting tersebut sekaligus. Karenanya yang dibahas dalam peringatan Mawlid Nabi di bulan Rabi`ul Awwal ini, selain hikmah mawlidnya juga sekaligus hikmah hijrahnya. Itu akan menjadi bahasan yang menarik. Dan para mubaligh bisa memiliki tema bahasan yang lebih variatif.

Sungguh Kelahiran Nabi Saw. adalah busyra, kabar gembira bagi alam semesta. Bahkan kabar gembira tentang kelahiran Nabi Agung ini selalu dikabarkan oleh semua nabi. Seperti yang ditegaskan oleh Nabi Isa dalam surat al-Shaff. “...Mubasysyiran bi rasuulin ya`tii min ba`dii ismuhu ahmad...” ....(Aku diutus) untuk memberi kabar gembira dengan kedatangan seorang rasul yang datang sesudahku, namanya Ahmad (Muhammad)...”

Sementara hijrah beliau adalah sebuah fase penting dari visi besar risalah untuk menciptakan sejarah kemanusiaan yang diwahyukan..

Alhasil, Rabi`ul Awwal adalah bulan mawlid (kelahiran) dan bulan hijrah Nabi Saw.. Karenanya bulan ini memiliki makna penting bagi umat Islam. Dan kita harus memaknainya lebih penting dan aktual lagi....

0 komentar:

Followers

Mbh